Khamis, Jun 23, 2011

E + R = O

Kita tahu sudah berapa banyak apa yang direkod dalam Islam sama ada dari alQuran atau hadis terbukti sangat bermanfaat untuk manusia. Kali ini ingin membawa pembaca melihat hadis "Sungguh Ajaib Mukmin".

Tapi kebanyakan pembuktian dilihat selari dengan penemuan oleh non muslim terutamanya dari barat.

Kenapa? Ini mungkin kerana mereka memang terkenal dengan sikap hebatkan diri untuk kehidupan di dunia? dan mungkin bukan muslim menjumpai nya kerana muslim hanya fokus kepada mencari redha ALLAH, jadi segala apa saranan yang termaktub dalam alQuran mahupun yang direkod dalam hadis nabi semuanya dituruti dengan niat ingin menjadi hamba yang taat dan mendapat pahala dan ganjaran di kemudian hari.

Ok, terus kepada isu asal. Jom tengok hadis "Sungguh Ajaib Mukmin" kat bawah ini:
"Sungguh ajaib dalam urusan orang mukmin! Sesungguhnya setiap urusannya baginya ada kebaikan dan perkara ini tidak berlaku melainkan kepada orang mukmin. Sekiranya dia diberi dengan sesuatu yang menggembirakan lalu dia bersyukur maka kebaikan baginya dan sekiranya apabila dia ditimpa kesusahan lalu dia bersabar maka kebaikan baginya." - (Hadis riwayat Muslim)
Biasanya kita diajar OK, bila bersabar dapat pahala dan bersyukur juga dapat tambah nikmat dan selalunya nikmat itu lebih bersifat kepada kerohanian seperti ganjaran untuk akhirat dan mudah nak buat ibadah seperti haji dan sebagainya? Biasanya begitu lah kan? Atau saya je yang syok sendiri berfikir sedemikian?

Ok, memang betul pun, ALLAH je yang tetapkan apa perlu buat dapat pahala menerusi kalam Nya dari alQuran atau dari perkhabaran dari penyampai risalahNya iaitu Rasulullah s.a.w.

Tapi cuba fikir sejenak, ALLAH hidupkan kita di dunia, berikan tugasan khalifah untuk mentadbir, jadi difikirkan logiknya, cara hidup Islam untuk kehidupan di dunia ini tentulah juga memberi manfaat atas dunia.

Cuba tengok satu persamaan yang diajar oleh seorang ahli terapi psikologi yang bernama Dr. Robert Resnick  (rujuk mukasurat 6 edisi 2007 "How to Get From Where You Are to Where You Want to Be" oleh Jack Canfield)

Event + Response = Outcome
Cuba tengok, kita cuba kaitkan dengan hadis tadi ye.Jika dia diberikan sesuatu yang menggembirakan di sini sama juga dengan Event, dan dari hadis jika dia bersyukur di sini sama juga dengan Response dan Outcome di sini sama juga dengan kebaikan baginya seperti di dalam hadis.

Ok, semua tahu operasi campur atau tambah kan? Jika positif + positif = positif. Jika negatif + positif (nilai lebih besar dari negatif) = positif, maka boleh dikaitkan dalam hadis dengan bila ditimpa kesabaran + bersabar = kebaikan.

Pernah dengar cerita Ummu Salamah bila ditimpa musibah dan dia amalkan doa yang Rasulullah ajar, kemudian apa dia dapat? http://www.youtube.com/watch?v=dtMMvn3bS4U&feature=related

Sama juga halnya jika Jika diberikan sesuatu yang menggembirakan + tak bersyukur = tak dapat kebaikan.Pastinya pernah dengar ayat alQuran yang bermaksud "Sekiranya kamu bersyukur,Aku akan tambahkan (nikmat) pada mu, tapi sekiranya kamu kufur (tak bersyukur) sesungguhnya azabku sangatlah dahsyat".

Nah, Islam dah ajar lama dah E + R = O.

Tapi pasti ada yang kata, logikla E + R = O, siapapun boleh terfikir. Tahu tak korang apa pengajaran dari E+R=O?

Ok, pernah tak korang dalam situasi menjadi mangsa keadaan?  Dan semasa dalam situasi tu, anda memang negatif je, mengeluh berbagai?

Tau tak datang la apa jenis keadaan pun, kita boleh tentukan pengakhirannya gembira atau sedih?

Bagaimana? Dengan Response!

Response adalah satu-satunya yang berada dalam 100% penguasaan kita. Kita yang tentukan response kita. Kenapa dan bagaimana? Kita yang tentukan kita fikir apa! Minda kita, kita tentukan fikir bagaimana! Kita juga tentukan imej apa yang kita visualisasikan dalam kepala kita! setuju dan akhir sekali adalah kita juga yang tentukan tindakan kita. Tapi semua ini bermula dengan apa kita fikirkan dalam minda, bagaimana kita "melihat" di dalam kepala kita kepada sesuatu keadaan!

Persamaan E+R=O juga sebenarnya untuk memupuk kita bersikap bertanggungjawab terhadap segala apa yang jadi pada kita. Sebagai muslim, kita meyakini segala yang terjadi ketentuan ALLAH untuk kebaikan kita. Jadi ada ruang untuk salahkan sesiapa tak?


Jadi OK jugaklah orang yang come-up kan dengan idea persamaan ini, sekurang-kurangnya kita nampak apa yang kita terlepas pandang , iaitu respon kita!

Ok la, nak sambung baca buku "How to Get From Where You Are to Where You Want to Be"

Khamis, Jun 09, 2011

Don't Give Up Repentance

Don't Give Up Repentance.
It was narrated that Abu Hurayrah said: I heard the Prophet (peace and blessings of Allaah be upon him) say: “A person committed a sin and said: ‘My Lord, I have sinned; forgive me.’ His Lord said: ‘Is My slave acknowledging that he has a Lord Who forgives sins and punishes for them? I have forgiven My slave.’ So Don't Give Up Repentance. Then as much time passed as Allaah willed, then he committed a sin and said, ‘My Lord, I have sinned; forgive me.’ His Lord said: ‘Is My slave acknowledging that he has a Lord Who forgives sins and punishes for them? I have forgiven My slave.’ Thus,don't give up repentance. Then as much time passed as Allaah willed, then he committed a sin and said, ‘My Lord, I have sinned; forgive me.’ His Lord said: ‘Is My slave acknowledging that he has a Lord Who forgives sins and punishes for them? I have forgiven My slave,’ – three times…”

Narrated by Al-Bukhaari, 7507; Muslim, 2758

Al-Nawawi (may Allaah have mercy on him) included this hadeeth under the heading: “Acceptance of repentance from sins even if the sins and repentance happen repeatedly.”

That's why I tell you. " don't give up repentance .

He said in his Sharh:

We have already discussed this issue at the beginning of the Book of Repentance. These ahaadeeth clearly point to that, and even if the sin is repeated a hundred times or a thousand times or more, and he repents each time, his repentance will be accepted and his sin will be erased. And if he repents once from them all, his repentance will be valid.

Sharh Muslim, 17.75.

Don’t give-up repentance
Published with Blogger-droid v1.7.1

Bersangka

Sumber:
http://frekuensikaya.blogspot.com/2011/03/aku-adalah-menurut-sangkaan-hambaku.html

Berbaik Sangka dan Buruk Sangka Hadis Abu Hurairah r.a. katanya: Rasulullah s.a.w. bersabda: “Allah s.w.t. berfirman: Aku adalah berdasarkan kepada sangkaan hamba-Ku terhadap-Ku. Aku bersamanya ketika dia mengingati-Ku. Apabila dia mengingatiKu dalam dirinya, nescaya aku juga akan mengingatinya dalam diri-Ku. Apabila dia mengingati-Ku dalam suatu kaum, nescaya Aku juga akan mengingatinya dalam suatu kaum yang lebih baik daripada mereka. Apabila dia mendekati-Ku dalam jarak sejengkal, nescaya Aku akan mendekatinya dengan jarak sehasta. Apabila dia mendekati-Ku sehasta, nescaya Aku akan mendekatinya dengan jarak sedepa. Apabila dia datang kepada-Ku dalam keadaan berjalan seperti biasa, nescaya Aku akan datang kepadanya dalam keadaan berlari-lari anak.” H.R. Abu Hurairah

Menyebut yang Baik Sahaja Dari Ummi Salamah katanya: Rasulullah s.a.w. telah masuk menziarahi Abu Salamah sedang mata Abu Salamah terbuka, lalu Nabi s.a.w menutupnya, kemudian Baginda bersabda: "Sesungguhnya roh apabila ia diambil oleh Malaikat akan diturut oleh pandangan mata (si mati itu)"; (mendengar yang demikian) sebahagian dari keluarganya riuh rendah (menangis dan menyebut-nyebut kemalangan yang mendukacitakan mereka), lalu Baginda s.a.w. bersabda: "Janganlah kamu menyebut-nyebut perkara-perkara yang buruk yang merosakkan kamu, tetapi sebutlah perkara-perkara yang baik, kerana Malaikat memohon supaya Tuhan kabulkan apa yang kamu katakan - baik atau buruk", kemudian Baginda s.a.w. berdoa dengan sabdanya: "Ya Tuhanku! Ampunkanlah dosa Abu Salamah dan tinggikanlah darjatnya bersama orang-orang yang mendapat hidayah pertunjuk, dan jadilah sebagai gantinya untuk mengurus dan melindungi keluarganya yang ditinggalkan, dan ampunkanlah bagi kami dan baginya Ya Rabbal alamin, dan lapangkanlah kuburnya serta berilah kepadanya cahaya yang menerangi kuburnya." H.R. Ummi Salamah Jauhi Sangkaan Buruk Allah swt mengingatkan :- ٌمْثِإ ِّنَّظلا َضْعَب َّنِإِّنَّظلاَنِّم اًريِثَك اوُبِنَتْجا اوُنَمآ َنيِذَّلا اَهُّيَأ اَي Ertinya : Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak tergelincir ke dalam sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa..." Surah al-Hujurat: 12

Jangan Mengutuk Makhluk Lain Allah s.w.t. berfirman dalam sebuah hadis qudsi: “Wahai sekalian manusia, janganlah kemu mengutuk makhluk yang lain, kerana kutukan itu akan kembali kepada diri kamu.” Hadis Qudsi dari Imam al-Ghazali, Nasihat dan Bimbingan. Tahqiq: Dr. Abdul Hamid Salil Hamdan
Published with Blogger-droid v1.7.1