Khamis, Oktober 13, 2011

Apa Yang Boleh Dipelajari dari Steve Jobs: Pakar Dalam Bid'ah Hasanah Abad Ini


Saya bukanlah pengkagum kepada Steve Jobs. Saya lebih mengagumi Nabi kita Nabi Muhammad saw dan para sahabat. Apalah sangat Steve Jobs jika dibandingkan dengan 4 Imam Besar Mazhab dan juga Khalifah Umar Abdul Aziz, saya lebih mengagumi mereka semua berbanding Steve Jobs.

Namun dunia sekarang memang terasa kehilangan Steve Jobs diatas kehilangannya. Bagi saya dia boleh dikategorikan antara insan yang hebat kerana mampu meninggalkan kesan sebagai seorang innovator yang berjaya.

Sebelum kita melihat pengajaran yang kita boleh ambil dari Steve Jobs, secara kesimpulannya beliau adalah insan biasa, sama seperti kita, beliau bukan anak raja atau anak orang kenamaan. Namun apa yang hebat mengenai beliau adalah, beliau sendiri yang menentukan kehidupannya. Tidak menyalahkan orang lain atau keadaan sekeliling, dan kemahiran dan kelebihan ini yang gagal kita pupuk.

1. Life is what you make it out to be/ Hidup (impian) Adalah Apa yang Kita Mahukan

Kebanyakan dari kita tidak mengenali Steve Jobs secara mendalam. Kita mungkin hanya mengetahui bahwa beliau adalah Bos kepada syarikat Apple. Berikut beberapa fakta mengenai Steve Jobs:

  • Dia dilahirkan sebagai anak di luar nikah, kepada pasangan pelajar yang masih lagi menuntut.
  • Ibubapanya melepaskannya kepada sesiapa yang ingin mengambil beliau sebagai anak angkat
  • Dia kemudian diambil oleh pasangan kelas pertengahan. Ayah angkatnya bekerja membaiki kereta
  • Pasangan ibubapa kandung beliau mahukan anak perempuan dan bukannya anak lelaki
  • Beliau dibuang kolej setelah menjalani pengajian selama 1 semester
    Selepas dibuang kolej, beliau menumpang tidur di lantai rumah kawannya, mengutip botol air Coke untuk dijual, dan mendapatkan bantuan makanan percuma dari kuil Hare Krishn
  • Pada tahun 1985, beliau dipecat didepan umum, dari syarikat yang beliau asaskan sendiri (Apple), setelah kehilangan kuasa dalam bilik Lembaga Pengarah. (beliau kemudiannya kembali sebagai CEO Apple pada 1997, setelah Apple membeli Syarikat NeXT, kepunyaan beliau)
  • Pada tahun 2003, beliau didapati menghidap kanser pancreas yang jarang ditemui. Kemudian beliau hidup dalam pertarungan yang panjang menentang kanser itu sehinggalah beliau menemui ajalnya.

Kebanyakan dari kita yang tidak mengenali Steve mungkin beranggapan bahwa Steve mempunyai hidup yang serba serbi lengkap, mewah dan mempunyai kareer hidup yang terjamin kejayaan didepan mata.

Namun hakikatnya berbeza, seperti apa yang kita lihat fakta-fakta diatas. Beliau dilahirkan sebagai anak luar nikah. Ibubapa kandungnya tidak mahu menjaganya. Beliau telah dipecat dari syarikat yang disuahakannya, didepan umum dan sangat memalukan. Dan beliau menghidap kanser pancreas yang jarang ditemui yang mana akhirnya mengambil nyawa beliau.

Kehidupan beliau bukan selalunya indah, namun beliau tidak menyalahkan setiap apa yang berlaku dalam kehidupannya. Beliau tidak mahu mengadu atau menyerah nasib kepada keadaan yang menimpanya, namun beliau cuba mendapatkan yang terbaik dari apa yang dihadapinya – dengan mencipta sesuatu yang diimpikannya, dan menjadi CEO kepada syarikat yang paling bernilai didunia, menjadi billionwan selama beberapa tahun, dan menjadi orang yang disegani dalam dunia.

Cuba kita refleksi diri. Jika keadaan hidup kita menghimpit dan menekan kita, apa yang akan kita lakukan? Adakah kita (a) duduk dan bersedih mengenainya (b) mengambil apa yang terbaik dari apa yang berlaku (c) mengambil kesempatan yang ada dan mencipta peluang yang baru darinya? Kebanyakan dari kita akan melakukan (a) – ini adalah kategori orang yang suka merengek. Ada yang mungkin memilih (b) – mereka ini bagus, namun hanya sekadar itu sahaja. Sedikit sahaja yang memilih (c) – ini adalah pemenang sebenar.

Kita sebenarnya sentiasa mempunyai pilihan untuk dibuat dalam kehidupan. Jangan kita menyalahkan diri sendiri walaupun banyak benda dan keadaan buruk yang berlaku kepada kita sekarang ini, terdapat berates-ratus lagi orang dikuar sana yang lebih bernasib buruk dari kita. Apabila kita melonjak diluar dari kemampuan kita, itulah permulaan kepada kebangkitan kita.

2. Dream big – very big/ Berimpian Besar – Impian yang Sangat BESAR

Sebelum Apple mula melonjak naik, Microsoft adalah gergasi besar dalam industry computer pribadi. Sbelum iPod, mp3 player hanya dikenali sebagai mp3 player. Sbelum iTunes, ia kelihatan seperti mustahil untuk sesorang membeli lagu secara online, di zaman cetak rompak begitu berleluasa. Sebelum iPhone, Nokia adalah pemacu dalam pasaran handset untuk jangka masa yang lama. Sebelum iPad, kelihatannya kehidupan kita sudah selesa dengan PCs dan laptop dan tiada siapa Nampak kepentingan computer tablet.

Dalam setiap situasi, tiada siapa tahu yang ia boleh berubah menjadi sesuatu yang lebih baik, berbeza dan di luar jangkaan.

Namun setiap bidang yang dinyatakan diatas telah diatasi oleh Steve Jobs dengan hasil yang begitu menakjubkan. Setiap produk yang dihasilkan, ia adalah satu revolusi dan satu perubahan baru yang ditampilkan oleh Steve Jobs dan pasukannya – dari computer pribadi, mp3 player, penjualan muzik, handset dan computer tablet.

iPod menjadi sesuatu yang amat penting dalam kebanyakan cara hidup setiap orang di seluruh dunia, menjadi sesuatu yang amat sinonim dengan mp3 player dan telah menyebabkan penjualan cd muzik hampir terkubur. iTunes pula menjaddi pusat penjualan muzik no 1 di US pada tahun 2008, dengan 10 billion lagu telah dimuat turun pada 2010 (setelah baru 7 tahun di alam maya). iPhone telah mencipta keperluan kepada handset skrin sesentuh, memcah monopoli Nokia dan telah merubah industry permainan game dalam handset. iPad2 telah terjual melebihi jumlah jualan tablet-tablet lain semenjak perasmian jualan iPad pada 2010 dan telah merangkumi 83% jualan tablet di pasaran US pada 2011.

Kesemuanya berlaku kerana izin Allah dan juga kerana impian besar oleh Steve Jobs – melihat sesuatu melebihi jangkauan reality semasa, berfikir di luar kotak, dan untuk menjangkau suatu inovasi yang belum diterokai oleh orang lain.

“Here’s to the crazy ones, the misfits, the rebels, the troublemakers, the round pegs in the square holes… the ones who see things differently — they’re not fond of rules… You can quote them, disagree with them, glorify or vilify them, but the only thing you can’t do is ignore them because they change things… they push the human race forward, and while some may see them as the crazy ones, we see genius, because the ones who are crazy enough to think that they can change the world, are the ones who do.” – Apple’s Think Different commercial (#9 on the list)

Refleksi diri kita: 
Bagaimana pula kita dalam menentukan matlamat kehidupan? Adakah kita meletakkan matlamat berdasarkan apa yang telah dicapai oleh orang lain? Atau kita meletakkan matlamat kita berdasarkan apa sebenarnya yang kita inginkan, apa yang hasrrat naluri kita inginkan sebenarnya? Kemudian bagaimana kita mahu melakukannya dan menggoncangkan dunia ini. Apakah impian terbesar dan terhebat kita? Tentukannya dan jom laksanakannya.

3. The greatest things started somewhere/ Sesuatu Yang Hebat Perlu Bermula Tidak Kira Dimana

Steve Job memulakan Apple dari garaj ibubapanya, bersama dengan rakan sekolah tingginya Steven Wozniak. Ia bukanlah suatu tempat yang glamor untuk permulaan sebuah syarikat teknologi terbesar didunia. Namun syarikat itu pasti tidak akan wujud jika ia tidak pernah bermula jika faktor persekitaran wajib diambil kira. 

Kita biasa bertemu dengan mereka yang kerap memberi alas an tidak boleh melakukan X kerana mereka memerlukan A, B dan C terlebih dahulu. Adakah semua pra-syarat ini penting atau ia hanya sekadar alas an untuk tidak memulakan sesuatu? Jika kita selamanya mahu menunggu agar suasana menjadi sempurna untuk kita bermula, maka bilakah masanya kita akan bermula? Adakah wujud suasana yang 100% kondusif dan sempurna?

Ustaz Hasrizal bermula dengan hanya menulis artikel di Wordpress sahaja. Apa yang ada seperti di laman web beliau sekarang ini adalah jauh dari jangkauan semasa beliau mula-mula menceburi bidang penulisan di alam maya. Namun sekarang laman web beliau adalah antara laman web perkembangan kendiri terbaik di Malaysia. Begitu juga dengan laman web Ustaz Kapten Hafiz Firdaus, Dr. Zaharuddin dan Dr. MAZA (sekadar menyebut beberapa personality). 

Bagaimana dengan kita? Adakah kita berani memulakan langkah mencapai impian walau dengan hanya ruang dan peluang yang kecil? Hakikatnya kita bermula dari sesuatu baru kita mendapatkan sesuatu yang lain. Setiap perkara yang hebat bermula dengan impian.

4. Certifications don’t matter/ Sijil atau Kelayakan Bukan Segala-Galanya

“Truth be told, I never graduated from college. And this is the closest I’ve ever gotten to a college graduation.” – Steve Jobs, during his address at Stanford Commencement 2005

“I’m convinced that about half of what separates the successful entrepreneurs from the non-successful ones is pure perseverance.” – Steve Jobs

Steve Jobs tercicir dari kolej setelah hanya 1 semester mengikuti pengajian. Taraf pendidikan Steve Jobs hanya setakat sijil sekolah tinggi. Mungkin dia diantara ramai billionair yang pernah tercicir dari kolej akan melenyapkan idea tentang kepentingan ijazah dalam kehidupan. 

Kita bukan ingin mempromosi supaya berhenti mengejar segulung ijazah. Saya sendiri mempunyai segulung ijazah dan adalah hasil produk dari sistem pendidikan di Negara kita

Apa yang ingin ditekankan disini ialah, samada kita berjaya atau tidak dalam kehidupan, ia bukannya bergantung kepada ijazah yang dimiliki. Diluar sana ramai yang berjaya dalam hidup dan mereka memiliki ijazah. Diluar sana juga ramai yang berjaya dan tidak memiliki segulung ijazah pun. Apa yang penting ialah tahap kemahiran kita, sikap dan kebolehankita dalam mengharungi kehidupan.

Jika kita sedang dalam proses mendapatkan segulung ijazah sekarang ini, atau sedang merangka untuk menyambung pengajian, cuba kita amati semualkenapa kita ingin mendapatkannya dan adakah ia benar-benar bidang yang kita inginkan?

Untuk adik-adik di sekolah – Adakah anda menghadiri sekolah hanya semata-mata untuk mendapatkan sijil yang boleh menjamin kita untuk masuk ke university? Untuk mereka yang sudah mendapatkan sijil itu – adakah anda sekarang hanya berlindung di belakang sijil itu dan menggunakannya sebagai alasan untuk tidak mampu melakukan lebih dari itu?

5. Live every day like it is your last/ Hidup Ibarat Tiada Lagi Hari Selepas Ini

Steve Jobs adalah seorang yang dikenali sebagai insan yang akan menoptimumkan sebaik mungkin kehidupannya – setiap hari. Ini terbukti dari beberapa ungkapan dari mulutnya:

“When I was 17, I read a quote that went something like: “If you live each day as if it was your last, someday you’ll most certainly be right.” It made an impression on me, and since then, for the past 33 years, I have looked in the mirror and asked myself: “If today were the last day of my life, would I want to do what I am about to do today?” And whenever the answer has been “No” for too many days in a row, I know I need to change something.”

“Being the richest man in the cemetery doesn’t matter to me. Going to bed at night saying we’ve done something wonderful, that’s what matters to me.”

“Remembering that you are going to die is the best way I know to avoid the trap of thinking you have something to lose.”

“No one wants to die. Even people who want to go to heaven don’t want to die to get there. And yet death is the destination we all share. No one has ever escaped it. And that is as it should be, because Death is very likely the single best invention of Life. It is Life’s change agent. It clears out the old to make way for the new. Right now the new is you, but someday not too long from now, you will gradually become the old and be cleared away. Sorry to be so dramatic, but it is quite true.”

Refleksi diri kita: adakah kita benar-benar mengoptimumkan kehidupan seharian kita? Atau kita hanya membazirkan kehidupan dengan membiarkan ia berlalu begitu sahaja? Jika kita ditakdirkan mati pada hari ini, adakh kita akan mati dengan gembira atau sedih? Apa yang kita akan lakukan jika kita ingin mengubah kesedihan itu kepada kegembiraan? Apakah perkara-perkara yang ingin kita lakukan sebelum mati? Bagaimana kita ingin memulakan pencarian itu sekarang?

6. Stop listening to what others say/ Berhenti Mendengar Apa yangOrang Kata

“Your time is limited, so don’t waste it living someone else’s life. Don’t be trapped by dogma – which is living with the results of other people’s thinking. Don’t let the noise of other’s opinions drown out your own inner voice. And most important, have the courage to follow your heart and intuition. They somehow already know what you truly want to become. Everything else is secondary.” – Steve Jobs, Stanford Commencement Speech 2005

Steve Jobs berhadapan dengan pengalaman yang menarik berkenaan dengan mereka yang suka mengata. Apabila secara umum beliau telah dipecat dari Apple pada tahun 1985, beliau telah dibuang dari industry dan dilabel sebagai seseorang yang berlagak pada mula-mula, tetapi hakikatnya tiada apa-apa pun yang dihasilkan. Pemimpin-pemimpin dalam dunia perniagaan melihat beliau sebagai seseorang yang telah berlalu (telah melepasi zaman kegemilangan).

Tetapi hakikatnya, beliau berusaha untuk kembali dan berjaya dengan kemunculan yang amat mengkagumkan.

Setelah dipecat, Steve Jobs menubuhkan NeXt, sebuah syarikat yang menyediakan platform untuk computer. Beliau juga membeli anak syarikat Lucas Film Ltd, berkenaan computer grafik, yang kemudiaannya dikenali sebagai Pixar (telah dibeli oleh Disney pada tahun 2006)

“I didn’t see it then, but it turned out that getting fired from Apple was the best thing that could have ever happened to me. The heaviness of being successful was replaced by the lightness of being a beginner again, less sure about everything. It freed me to enter one of the most creative periods of my life.” – Steve Jobs, Stanford Commencement Speech 2005

Pada tahun 1996, satu kejadian hebat berlaku, Apple, semenjak memcat Steve Jobs mengalami kerugian yang banyak, telah membeli NeXT kerana mereka kekurangan aspek platform computer sejak sekian lama. Steve Jobs kembali sebagai CEO sementara pada 1997, sebelum secara rasmi dilantik ke jawatan itu pada tahun 2000.

Dibawah kepimpinannya, Apple telah dibawa kembali dari hampir jatuh muflis, dan sekarang Apple adalah syarikat terbesar didunia (mengalahkan Microsoft pada tahun 2011) dari segi modal dan juga keuntungan. Steve Jobs memegang jawatan itu sehingga pada tahun 2011, dia melepaskan jawatan itu atas faktor kesihatan.

Apakah tahap kejayaan yang kita boleh berikan kepada Steve Jobs?

Jika Steve Jobs mendengar kepada kritikan dan apa yang diperkatakan oleh orang lain ketika beliau dipecat, beliau pasti tidak mencapai apa yang dicapainya sekarang. Sebaliknya Steve Jobs mendengar kepada kata hatinya, apa yang dia patut lakukan. Dengan berdasarkan intuisi dari hati, beliau berjaya mencapai apa yang dicita-citakan – bukan sekali, tapi banyak kali beliau berjaya.

“People sometimes have goals in life. Steve Jobs exceeded every goal he ever set for himself.” - Steve Wozniak, Apple co-founder, on Steve Jobs

Apa jua impian kita, kita dibenarkan untuk mencapainya. Pedulikan apa orang kata, mereka hanya menyekat kita dari kehidupan yang kita inginkan. Dengan mendengar kata-kata mereka hanya membuatkan hidup kita menjadi baying-bayang mereka, bukannnya kehidupan yang kita sendiri mahukan.

7. Do not underestimate the impact you can have on the world/ Jangan Perlecehkan Peranan Anda Kepada Dunia

“I want to put a ding in the universe.” – Steve Jobs

Steve Jobs hanyalah seorang individu, namun kita pasti kagum dengan segala revolusi dalam industry teknologi dan kesan yang besar hasil dari kerjanya kepada seluruh dunia. Tidak keterlaluan dikatakan iPod, iPhone, iTunes, iPad dan beberapa gajet lain lagi telah memberi kesan yang positif kepada jutaan (jika bukan billion) insan seluruh dunia. Ini semua tidak akan berlaku jika beliau tidak mahu mencapai impiannya. 
Begitu juga dengan kita, dunia sedang menanti kita untuk menggegarkannya. Adakah kita sudah bersedia untuk menggoncangkan dunia?

“Do you want to sell sugar water for the rest of your life, or do you want to come with me and change the world?” — Steve Jobs’ legendary pitch to John Sculley (then PepsiCo CEO) in 1983, to get him to run Apple (Sculley later pushed Jobs out of Apple in 1985)

“We’re here to put a dent in the universe. Otherwise why else even be here?” – Steve Jobs

Apakah perubahan yang ingin kita lakukan terhadap dunia? Apa yang perlu lakukan untuk memastikan ianya berlaku? Bagaimana kita akan memulakan revolusi kita, bermula dengan hari ini?

8. Failure only happens when you deem it to be so/ Kegagalan Akan Hadir Apbila Kita Yang Membenarkan Ia

Steve Jobs telah dipecat dari syarikat yang diusahakannya sendiri. Jika kita memahami dari sudut norma kehidupan, ia ibarat kegagalan yang paling teruk. Kebanyakan orang pasti akan berputus-asa, menyembunyikan diri, dan bermurung untuk jangka masa yang lama.

Tapi itu bukan Steve Jobs. Seperti yang dinyatakan dalam pengajaran #2, dia sebaliknya kembali dengan dua syarikat yang hebat NeXT dan Pixar, diambil kembali oleh Apple, dan menjadikan Apple syarikat teknologi yang terbesar. Beliau tidak pernah berputus asa dan sentiasa berusaha memeperjuangkan kepercayaannya.
Hakikat mengenai kegagalan ialah kegagalan tidak akan hadir melainkan kita sendiri membiarkan ia hadir dalam hidup kita. Ini bermakna, tidak kira jika kita kehilangan semua duit, menjadi muflis, hilang rumah, mengalami waktu-waktu sukar bertimpa-timpa, namun ia bukan lagi kegagalan. Ia hanya episode-episod sementara yang singgah dalam kehidupan sebelum kita berjaya mencapai impian kita. Kemuncak kepada bila kegagalan itu akan hadir ialah apabila kita mula berputus asa – kerana itulah kegagalan apabila cerita telah berakhir.

9. Do what you love/ Buat Apa Yang Kita Suka dan Cintai

“Your work is going to fill a large part of your life, and the only way to be truly satisfied is [...] to love what you do. If you haven’t found it yet, keep looking, and don’t settle.” – Steve Jobs

Adakah hidup ini tidak membenarkan kita melakukan apa yang kita suka? Adakah apa-apa yang kita suka pasti bertentangan dengan syariat? Berapa banyak benda diluar sana yang kita suka dan ia tidak bertentangan dengan syariat. Adakah keterlaluan jika kita mengambil keputusan berhenti dari kerja yang kita tidak suka, dan mencari pekerjaan yang kita suka dan selari dengan apa yang kita inginkan? Selagimana kita memberikan yang terbaik dalam apa yang kita lakukan, dan kita sentiasa memberi melebihi dari apa yang kita mampu, maka ia hanyalah sekadar masa untuk kita capai apa yang kita impikan – bukan sekadar impian, malah duit juga akan kita berjaya perolehi.

Jangan kita menipu dengan melakukan apa yang kita tidak suka, kerana ia sebenarnya hanya membazirkan masa kita. Lakukan apa yang kita suka, kerana itulah erti sebenar kehidupan.

10. Have faith – Never lose hope/ Berpegang Kepada Iman – Jangan Sekali-kali Berputus Asa

“Sometimes life’s going to hit you in the head with a brick. Don’t lose faith.” – Steve Jobs, on getting fired from Apple back in 1985

“You can’t connect the dots looking forward; you can only connect them looking backwards. So you have to trust that the dots will somehow connect in your future. You have to trust in something – your gut, destiny, life, karma, whatever. This approach has never let me down, and it has made all the difference in my life.” – Steve Jobs, Stanford Commencement Speech 2005

Walaupun berhadapan dengan situasi yang sukar, Steve Jobs sentiasa yakin bahawa semua itu hanya sementara dan ia akan bertukar menjadi situasi yang pasti hebat. Itulah pegangan Steve Jobs, dan itulah yang dilakukannya dalam kehidupan untuk mendapatkan yang terbaik darinya.

Refleksi diri: Tidak kira seteruk mana pun situasi yang kita lalui, jangan kita sekali-kali berputus asa. Selagi mana kita terus berusaha, yakinlah bahawa Allah akan membalas apa yang kita usahakan. Allah itu Maha Adil. Allah itdak cipta kita didunia ini untuk diseksa dan sengsara, kita dijadikan untuk menjadi hamba dan KhalifahNYA. Setiap apa yang berlaku mempunyai sebab, dan ia bergantung kepada kita untuk mengurus sebab-sebab itu.

11. Outdo yourself – Over, and over again/ Menjangkau Batasan Keupayaan Diri – Cuba dan Terus Mencuba

Walaupun mungkin ada diantara kita yang tidak pernah mencuba segala gadjet yang dihasilkan oleh Steve Jobs, namun hakikatnya ramai insan diluar sana memang ambil peduli tentang model-model keluaran Apple, berbincang mengenainya dalam forum-forum, dan membeli produk-produk ini berulang kali (selepas iphone, kemudian iphone 3g, kemudian iphone 3gs, kemudian iphone 4 dan seterusnya). Samaada faktor kenipisannya, lebih ringan, kelajuan yang dipertingkat, jangka hayat bateri yang lebih lama atau kamampuan pelbagai fungsi yang diperhebatkan, kesemuanya adalah ciri-ciri yang pengguna-pengguna diluar sana rasakan sangat berbaloi dan bernilai.

“You can’t just ask customers what they want and then try to give that to them. By the time you get it built, they’ll want something new.” – Steve Jobs

“None. It’s not the consumers’ job to know what they want.” – Jobs responding to whether he did market research for the iPad

Apa yang mungkin menjadi daya penarik kepada Steve Jobs adalah kesungguhannya mengejar sesuatu yang lebih baik, samaada keluarga dan kerjaya. Dia kelihatannya telah berjaya di awal kareer dan kerjayanya, tapi itu semua tidak mematikan niatnya untuk menjadi lebih baik. Beliau tidak mudah berpuas hati dengan kejayaan yang dicapai, baginya setiap apa yang dicapai, pasti ada sesuatu yang lebih baik lagi menanti.oleh kerana faktor ini Steve Jobs semakin heabt dengan idea inovasinya, begitu juga dengan Apple, semakin kukuh bertapak dalam industry teknologi inovasi.

“Innovation distinguishes between a leader and a follower.” – Steve Jobs

Refleksi diri: Cuba kita lihat diri kita untuk 3-5 tahun kebelakangan ini, adakah kita sudah berusaha menjangkaui batasan yang kita mampu? Atau kita hanya sekadar terperuk dengan kejayaan yang sama? Apa yang boleh kita lakukan untuk menjangkaui batasan kita? Kita hakikatnya adalah CEO kepada diri kita sendiri. Sejauh mana kita telah berusaha untuk memajukan syarikat kita (diri kita sendiri)? Apa yang telah kita rancang untuk kelangsungan syarikat kita (diri kita) untuk beberapa tahun akan datang?

Kesimpulannya

Mungkin ada yang mengatakan kita sebagai umat Islam berusaha mencari kejayaan akhirat. Kejayaan dunia adalah perkara-perkara duniawi yang melalaikan. 

Tetapi cuba kita lihat zaman kegemilangan umat Islam dahulu. Mereka memang betul-betul mencari kejayaan akhirat, maka dunia benar-benar sujud di depan mereka. Maka mereka menguasai dunia dari segala aspek. 
Kita? Adakah kita benar-benar mencari akhirat? Kenapa dunia masih belum sujud didepan kita? Renung-renungkan. Jangan kita menggunakan alas an mengejar akhirat dan meninggalkan dunia, tapi hakikatnya, kita tidak mengejar akhirat atau dunia. Kedua-duanya kita tinggalkan.

Steve Jobs (1955-2011) – A visionary, genius, and legend.

Rabu, September 14, 2011

Saya, Anda dan Sikap Suka Bertangguh Kita


Gambar hiasan dari http://justinglover.com

Bagaiamana Menghadapi Sikap Bertangguh-tangguh

Dan berilah amaran (wahai Muhammad) kepada umat manusia seluruhnya tentang hari penyesalan iaitu hari diselesaikan perbicaraan perkara masing-masing pada masa mereka (yang ingkar) di dunia ini berada dalam kelalaian serta mereka pula tidak mahu beriman. (39) - Maryam

Dalam hidup kita, pasti ada beberapa perkara yang kita suka bertangguh. Apakah perkara itu? Untuk saya, anda dan orang lain, mungkin ia perkara yang berbeza diantara kita. Sama ada kerja atau urusan berkaitan kerja di pejabat, perhubungan, keluarga, kesihatan; kesemuanya termasuk dalam kategori urusan yang kita suka menangguhkannya. Pada hakikatnya kita sedar ia adalah perkara yang penting, tetapi kita pasti bijak mencari idea untuk menangguhkannya.

Kebiasaanya perkara yang kita selalu sambil lewa ini adalah perkara penting dalam hidup kita. Kita boleh katakan ia adalah 20% dari segala urusan seharian kita yang sebenarnya memberi impak yang besar dalm kehidupan kita (80% kuasa impak). Tapi kita lebih suka mendahulukan urusan dan kerja-kerja yang kurang penting dalam hidup kita, urusan-urusan 80% dalam kehidupan seharian, yang hanya memberi sedikit impak kepada kehidupan (hanya 20% impak).

Kenapa kita perlu MELAWAN Sikap Bertangguh?

Dan tidaklah engkau (wahai Muhammad) dalam menjalankan sesuatu urusan dan tidaklah engkau membaca dalam sesuatu surah atau sesuatu ayat dari Al-Quran dan tidaklah kamu (wahai umat manusia) dalam mengerjakan sesuatu amal usaha, melainkan adalah Kami menjadi saksi terhadap kamu, ketika kamu mengerjakannya dan tidak akan hilang lenyap dari pengetahuan Tuhanmu sesuatu dari sehalus-halus atau seringan-ringan yang ada di bumi atau di langit dan tidak ada yang lebih kecil dari itu dan tidak ada yang lebih besar, melainkan semuanya tertulis di dalam Kitab yang terang nyata. (61) - Yunus

Kita mungkin memandang rendah kepada sikap bertangguh, kerana kita selesa dengan budaya dan cara hidup sedemikian. Mungkin kita juga merasa faedah dari bertangguh. Kerana kebiasaannya urusan yang kita tangguh ini adalah urusan yang sukar, yang tidak menyeronokkan, yang menderitakan dan sebagainya. Maka apabila kita memilih untuk bertangguh, ia adalah satu rasa lega dan kelegaan yang besar kepada kita. Tapi pada hakikatnya, rasa lega itu hanyalah ilusi semata-mata.

Contohnya hari ini adalah hari Ahad (di Pantai Timur, hari bekerja bermula pada hari Ahad). Kita mempunyai tugasan yang perlu diselesaikan dan dihantar pada hari Khamis. Tugasan ini adalah tugasan 20% (tugasan yang berimpak besar = 80%). Tugasan itu memerlukan kita melakukan kajian, bacaan dan analisis yang mendalam, maka kita mengambil sikap sambil lewa kerana kita tidak suka kerja yang memerlukan fokus dan tumpuan yang banyak. Oleh kerana kita tidak berusaha menyiapkan tugasan 20% itu tadi, kita cenderung menyibukkan diri menyiapkan kerja-kerja dan urusan ringan (kerja-krja 80% yang berimpak kecil = 20%) sepanjang 3 hari yang berlalu.

Akhirnya hari Rabu menjelang tiba dan kita terperangkap – urusan 20% yang berkemungkinan boleh menentukan kelangsungan kerjaya kita atau yang boleh menentukan kenaikan pangkat kita – masih lagi dalam proses untuk disiapkan. Kita pun bermati-matian cuba menyiapkan tugasan “hidup dan mati” itu. Semua tenaga dan upaya dikerah. Akhirnya kita berjay menyiapkannay pada pukul 4 pagi. Hati kecil berbunyi: “Akhirnya siap juga tugasan hidup dan mati aku, ok je walaupun aku buat ‘last-minute’”.

Keesokannya kita menghantar tugasan, tepat pada masanya, dan semuanya berjalan lancar, tiada berita sedih.

Cuba kita analisis pro dan kontra dari aktiviti bertangguh yang kita lakukan. Faktanya semua kelihatan berjalan lancar kerana minda separa sedar kita dari awal-awal lagi memberitahu “buat ‘last minute’ pun pasti boleh siap, ini bukan kali pertama, dah banyak kali, semua ok je”. Maka ia berjalan seperti yang kita harapkan, tiada yang negatif terjadi atau berlaku. Aspek positif yang kita rasakan:

  1. Meletakkan urusan itu di akhir masa, menyebabkan minda kita memberi satu kesedaran dan kewajiban yang tinggi untuk memastikan urusan itu harus disiapkan juga tepat pada masanya.
  2. Kita mendapat faedah jangka masa pendek; berasa senang dan selesa kerana tidak perlu menyiapkan kerja yang sukar di awal waktu.
  3. Bertangguh masih boleh menghasilkan kerja yang diarahkan.

Jangan gembira dahulu. Terdapat juga aspek negatif (pada pandangan kita) yang kita mungkin tidak perasan:

  1. Masa kita dari hari Ahad hingga hari Rabu tidak digunakan sepenuhnya. Bos atau Ketua memberi tugasan itu di awal waktu agar kita boleh memberi yang terbaik terhadap tugasan itu. Jangka masa Ahad ke Rabu perlu diperuntukkan sepenuhnya untuk tugasan tersebut. Tapi kita menghabiskan masa itu utnuk tugasan 80% (tugasan berimpak kecil =20%), yang sebenarnya hanya memerlukan sedikit sahaja masa untuk disiapkan.
  2. Perasaan takut dan bimbang tidak dapat menyiapkan tugasan dirasai oleh kita samada secara kita sedari atau tidak. Sebenarnya semakin lama kita brtangguh semakin lama perasaan takut dan bimbang itu dirasai oleh kita. Akhirnya minda kita menggambarkan bahawa tugasan besar ini sangat berat VS pada hakikatnya tugasan besar ini sangt penting untuk kita. Perasaan takut yang tidak berasas ini timbul disebabkan sikap bertangguh yang kita pilih.
  3. Tugasan yang disiapkan itu pula, seharusnya lebih berkualiti, kerana kita memang mampu menyiapkannya dengan kualiti yang terbaik. Tapi oleh kerana kita memperuntukkan masa yang sedikit – diakhir waktu- maka, kita gagal memberikan yang terbaik untuk tugasan itu. Hati kecil kita pasti bersuara: “Aku sebenarnya boleh buat lebih bagus jika aku bermula awal”.

3 aspek negatif diatas adalah berkaitan dengan 3 aspek positif yang kita rasakan itu. Jika kita nilai dengan minda dan kesedaran yang tinggi, 3 aspek negatif itu jauh lebih penting dari 3 aspek positif diatas. Sikap bertangguh bukan sekadar menyebabkan hasil kita menjadi kurang kualiti dalam kerja kita, tetapi ia menyebabkan kita mengalami perasaan takut dan bimbang yang tidak berasas tesebut.

Dari apa yang dibincangkan diatas, dapat disimpulkan; samada sikap bertangguh kita sudah parah atau kita baru berjinak-jinak dengannya, ini adalah masa untuk kita menyelesaikan isu ini dan kita perlu menjauhkan sikap ini dari hidup kita. Selagi kita bertnagguh dalam setiap urusan yang kita patut lakukan, selagi itu kita sebenarnya masih belum menyedari bahwa kita sedang menjalani kehidupan kita.

Adakah Kita Mampu MELAWAN Sikap Bertangguh?

(Apa yang kamu katakan itu tidaklah benar) bahkan sesiapa yang menyerahkan dirinya kepada Allah (mematuhi perintahNya) sedang dia pula berusaha supaya baik amalannya, maka dia akan beroleh pahalanya di sisi Tuhannya dan tidaklah ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka dan mereka pula tidak akan berdukacita. (112) - Al Baqarah

Jawapan saya: Kita Boleh! Mungkin ada suara-suara sinis mengatakan, sikap bertangguh adalah lumrah kehidupan, kita pasti melakukannya dalam kehidupan. Anggapan ini mungkin terjadi kerana kebanyakan kita tidak mengetahui apa yang menyebabkan kita bersikap menangguh-nangguh? Saya pasti kita semua bersetuju bahwa bertangguh bukan sebahagian dari kehidupan. Jika kita berjaya mencari punca kepada sikap ini, ia adalah langkah pertama kita dalam melawan sikap bertangguh.

Sikap Bertangguh adalah Kesan (Simptom).

Oleh itu, biarkanlah mereka (wahai Muhammad) tenggelam dalam kesesatannya dan leka bermain-main (dalam dunianya), sehingga mereka menemui hari yang dijanjikan kepada mereka (untuk menerima balasan)! (42) - Al Maarij

Isu atau punca bukanlah sikap bertangguh itu sendiri. 

Sikap bertangguh adalah kesan atau symptom dari isu atau faktor lain. Contoh yang mudah; malas bukan satu factor, tapi malas adalah kesan dan symptom dari pengurusan masa yang teruk dan kurangnya disiplin diri. Tetapi ramai dari kita suka menyalahkan sifat malas sebagai factor utama. Kerana ia senag untuk diberi dan orang tidak akan bertanya dengan lebih lanjut jika anda mula menjawab,” Saya malas, nak buat macam mana”.


Contoh mudah yang lain adalah terkena gigitan nyamuk. Apabila terkena gigitan nyamuk, kita akan mula menggaru-garu kerana kegatalan. Ada yang mungkinakan menyapu ubat atau losyen antiseptic. Kegatalan akan hilang.

Tetapi adakah masalah sebenar telah diselesaikan? Masalah masih lagi disana – gigitan itu dating dari nyamuk. Selagi ada nyamuk, selagi itu kita akan mendapat gigitan nyamuk. Jika kita hanya berulang kali menyapu ubat setelah mendapat gigitan, ia hanya penyelesaian sementara. Mungkin kita akan menjadi lebih bijak dengan memasang kelambu, tetapi kita masih belum menyelesaikan masalah sebenar – nyamuk masih ada.

Adakah dengan menghalau nyamuk, maka masalah akan selesai? Berapa banyak nyamuk yang kita mampu halau? Kemudian kita mula mencari dari mana nyamuk ini datang – kita pun menjumpai sarangnya didalam pasu-pasu yang mempunyai air bertakung.

Adakah kita sudah berjaya mencari masalah sebenar? Bagaimana masalah air bertakung ini terjadi? Akhirnya kita dapat menyimpulkan bahwa masalah sebenar kita adalah kita kurang menjaga kebersihan dan kekemasan rumah dan kawasan sekeliling rumah. Jika sebelum ini kita mengambil penyelesaian menyapu ubat, menghalau nyamuk, memasang kelambu – ini semua hanya penyelesaian sementara. Hanya dengan menjaga kebersihan dan kekemasan rumah dan kawasan rumah boleh memastikan masalah nyamuk ini akan berakhir.

Berbalik kepada isu suka bertangguh. Jom kita kaitkan dengan isu malas dan isu gigitan nyamuk. Kita kena memastikan apakah ia symptom atau ia adalah factor utama. Jika kita gagal memastikannya, samapai bila-bila pun masalah tak akan dapat diselesaikan. Hatta jika ada orang membawa 25 tips melawan sikap bertangguh, tetapi jika ia bukan factor utama, maka kita pasti masih lagi dibelenggu dengan sikap bertangguh.

Perlu diingat, jika kita adalah orang yang mempunyai sikap kronik yang parah dan kronik, maka faktor utama kepada sikap itu juga adalah besar. Contoh mudah tentang gigitan nyamuk. Jika masalah kita hanya mendapat satu gigitan nyamuk, maka nyamuk-nyamuk yang membiak di kawasan rumah tidak banyak, dan rumah kita masih boleh dikategorikan bersih dan kemas. Tetapi jika gigitan nyamuk yang diterima adalah banyak, sudah tentu pembiakan nyamuk berlaku dengan banyak dan subur dikawasan rumah kita, dan yang pasti kita memeng tidak boleh mengaku rumah kita bersih dan kemas.

Jadi, Apakah Yang Menyebabkan Sikap Bertangguh?

Untuk menjawab soalan ini, kita bertanya, apakah maksud sikap bertangguh? Bertangguh adalah mengelak melakukan sesuatu atau tidak melakukannya. Maka apakah yang menyebabkan kita tidak melakukan sesuatu perkara? Ada dua perkara – Keinginan dan Takut. Lebih spesifik, (1) Kurang keinginan atau (2) Takutkan sesuatu.

Dua Penentu: Keinginan dan Takut

Dan sesungguhnya Kami telah mengetahui orang-orang yang segera (keinginan yang kuat untuk berbakti) di antara kamu dan sesungguhnya Kami telah mengetahui orang-orang yang lambat(takut dan kurang keinginan untuk berbakti). (24) - Al Hijr

Keinginan dan Takut merupakan dua faktor penentu kepada kita melakukan sesuatu atau kita tidak melakukan sesuatu. Keinginan ibarat minyak yang memacu kereta. Takut ibarat kabus yang menghalang kita dari memacu terus ke hadapan. Apabila keinginan < takut, maka sikap bertangguh akan menjadi dominan (menguasai). Sebaliknya apabila keinginan > takut, maka kita akan mula melakukan tindakan.

Contoh yang mudah adalah pelajar. Pelajar belajar kerana mereka disuruh belajar, harapan ibubapa, prasyarat untuk jaminan kerjaya – akhirnyamereka rasa kosong semasa belajar. Dalam masa yang sama, persaingan yang sengit semasa belajar, beban pelajaran seperti kerja rumah menyebabkan timbul rasa takut semasa belajar. Akhirnya isu sikap suka bertangguh dikalangan pelajar sekolah menjadi isu biasa dan ia juga menjadi amalan pelajar di institusi pengajian tinggi.

Kurang Keinginan, Faktor Pertama kepada Sikap Bertangguh

Sesungguhnya (keterangan-keterangan dan peristiwa-peristiwa) yang tersebut itu, tidak syak lagi mengandungi pengajaran bagi sesiapa yang mempunyai hati yang mempunyai keinginan (yang sedar pada masa membacanya) atau yang menggunakan pendengarannya dengan keinginan bersungguh-sungguh (kepada pengajaran itu) dengan menumpukan hati dan fikiran kepadanya. (37) - Qaf

Sikap bertangguh hadir kerana kurangnya keinginan kita terhadap sesuatu perkara itu. Contohnya sesorang yang suka bertangguh dalam kerjayanya kerana itu bukan kerjaya yang disukainya. Seseorang yang suka bertangguh dan mengelak dalam aktiviti bersosial, kerana dia memang tidak suka bersosial.

Apa yang harus kita lakukan untuk mendapatkan semangat keinginan yang membara ibarat membaranya gunung berapi. Ada dua cadangan untuk mendapatkannya:

  1. Mengikuti apa kata hati kita. Apa yang sebenarnya kita suka? Adakah hidup ini berkaitan dengan aktiviti dan perkara yang kita tidak suka? Adakah kita tidak boleh memilih untuk melakukan perkara yang kita suka?
  2. Menyukai apa yang kita lakukan dengan mengaitkannya dengan nilai-nilai hidup yang kita pegang. Apakah niai-nilai hidup yang kita pegang? Apakah ciri-ciri yang ada apada diri kita? Gunakan nilai-nilai ini untuk menyukai apa jua urusan yang hadir dalam tugasan kita. Nilai-nilai ini hadir dari hati kita, dan selagi kita melakukan apa yang selari dengan hati kita, maka semakin dekat kita memahami diri.

Takut, Faktor Kedua kepada Sikap Bertangguh

Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar. (155) - Al Baqarah

Takut adalah faktor dalaman terhadap sikap bertangguh. Jika kita mempunyai keinginan untuk melakukan sesuatu, tetapi rasa takut yang datang adalah lebih kuat, maka kita akan lebih selesa untuk mengamalkan sikap bertangguh. Takut boleh datang dalam berbagai bentuk dan wajah – takut kepada rasa sakit, takut kepada sesuatu yang tidap pasti, takut kepada kesusahan, takut gagal mengawal sesuatu, takut diri ini tidak layak, takut kepada penolakan yang akan diterima, dan takut akan dibiarkan keseorangan.

Untuk lebih memahami, kita andaikan diri kita dalam situasi seorang pekerja yang gagal menyiapkan tugasan yang diberi. Kita gagal menyiapkan dalam masa yang ditetapkan. Apabila Ketua bertanya kenapa kita gagal, jawapn pertama yang kita pasti berikan ialah,”Memang saya tak sempat buat, tuan”. Kemudian jika didesak lagi oleh Ketua kita, kita akan beri jawapan yang berbeza, “Kerja itu terlalu sukar tuan, saya masih mentah”.

Boleh kah kita menerima jawapan seperti itu, jika kita berada di tempat Ketua kita? Bukankah semua orang yang bekerja pasti akan berhadapan dengan tugasan yang sukar sepanjang kerjaya mereka, tetapi kenapa mereka dapat menyiapkan tugasan dalm tempoh yang diberikan?

Jika kita selami dan cuba mencari masalah sebenar kepada isu gagal menyiapkan tugasan dalam tempoh yang diberikan disebabkan oleh sikap bertangguh, sebenarnya kita takut kita tidak dapat mencapai apa yang ketua kita mahu dari kita. Tugasan itu memang sukar, tetapi oleh kerana perasaan takut tidak berjaya melakukan seperti yang diharapkan oleh Ketua menyebabkan kita bersikap menangguh dan akhirnya kita gagal menyiapkan dalam tempoh yang diberikan.

Latihan Untuk MELAWAN Sikap Bertangguh

Nabi Syuaib berkata: Wahai kaumku! Bagaimana fikiran kamu, jika aku berdasarkan bukti yang nyata dari Tuhanku dan Dia pula mengurniakan daku pangkat Nabi sebagai pemberian daripadaNya, (patutkah aku berdiam diri dari melarang kamu) sedang aku tidak bertujuan hendak melakukan sesuatu yang aku melarang kamu daripada melakukannya? Aku hanya bertujuan hendak memperbaiki sedaya upayaku dan tiadalah aku akan beroleh taufik untuk menjayakannya melainkan dengan pertolongan Allah. Kepada Allah jualah aku berserah diri dan kepadaNyalah aku kembali. (88) - Hud

  1. Cuba fikirkan tentang perkara apa yang kita suka bertangguh (perkara atau urusan yang kita memang ingin lakukan)
  2. Cuba kita bertanya kepada diri sendiri, kenapa kita memilih untuk bertangguh. (saya harap anda tidak bertangguh untuk menjawab soalan ini).
  3. Daripada isu gigitan nyamuk diatas, cuba kita keluarkan faktor utama yang menyebabkan kita bertangguh.
  4. Daripada jawapan no 3, cuba berikan solusi untuksetiap faktor yang dikemukan. Contohnya: Saya tidak tahu > Kenapa saya tidak tahu?. Saya takut saya gagal mencapai apa yang dikehendaki oleh majikan > Kenapa saya tidak boleh mencapai tahap yang dikehendaki oleh majikan?
  5. Teruskan menjawab soalan no 4, sehingga anda berjumpa dengan jawapan yang benar-benar menyentuh perasaan anda. Maksud saya ialah jawapan itu boleh membuat kita terhentak seketika.
  6. Setelah bertemu jawapan kepada faktor utama sikap bertangguh, maka tiba masanya untuk anda merangka tindakan untuk mengatasinya.

Selamat berjaya kepada saya dan juga anda semua. Moga sikap bertangguh dapat dibuang jauh.

Isnin, September 12, 2011

Berjalan Semasa Tidur di Siang Hari


Gambar hiasan dari http://www.lifecoachinglls.com

(Setelah jelas kesesatan syirik itu) maka hadapkanlah (matlamat dan pandangan) dirimu (engkau dan pengikut-pengikutmu, wahai Muhammad) ke arah agama yang jauh dari kesesatan; (turutlah terus) agama Allah, iaitu agama yang Allah menciptakan manusia (dengan keadaan bersedia dari semulajadinya) untuk menerimanya; tidaklah patut ada sebarang perubahan pada ciptaan Allah itu; itulah agama yang betul lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui. - Ar Ruum, 30

Adakah kita mempunyai pandangan yang jelas mengenai kehidupan kita? Apa matlamat jangka masa panjang atau impian yang kita ada dalam kehidupan, kerjaya, kesihatan, perhubungan, kekayaan atau rohani? Adakah kita benar-benar mengejar dan mencari matlamat-matlamat ini? Atau kita hanya membiarkan matlamat-matlamat ini bersarang di dalam fikiran kita sahaja?

Mereka itulah orang-orang yang membeli (mengutamakan) kehidupan dunia (dan kesenangannya) dengan (meninggalkan perintah-perintah Allah yang membawa kebahagiaan dalam kehidupan) akhirat; maka tidak akan diringankan azab seksa mereka (pada hari kiamat) dan mereka pula tidak akan diberikan pertolongan. -Al Baqarah, 86

Orang yang berjalan didalam mimpi (OBDM) - Adalah mereka yang menjalani kehidupan mereka dalam keadaan mereka tidak sedar. Menjalani kehidupan secara sedar bukan semata-mata dari aspek sedar secara fizikal (mata yang terbuka) - Ramai orang disekeliling kita yang sedar secara fizikal, tapi masih lagi hidup dalam keadaan 'tidak sedar' (tak faham? pening?) Maksud saya adalah mereka masih lagi tidak menyedari siapa diri mereka, apakah peranan mereka dalam hidup ini (dalam konteks yang lebih besar) dan apakah matlamat sebenar mereka didalam kehidupan ini.

Patutkah kamu menyuruh manusia supaya berbuat kebaikan sedang kamu lupa akan diri kamu sendiri; padahal kamu semua membaca Kitab Allah, tidakkah kamu berakal? - Al Baqarah, 44

OBDM kelihatan sama seperti kita semua, tapi hanya dari aspek luaran dan fizikal sahaja. Pernahkah kita melihat orang yang tidak mempunyai pandangan yang jelas dalam kehidupan mereka? Ramai bukan? Orang yang hanya hidup berdasarkan rutin dari sehari ke sehari, tidak pernah memikirkan tentang masa depan mereka dan tidak pernah memikirkan apa sebenarnya yang mereka impikan dalam kehidupan ini. Mereka ini tidak mampu menyatakan apakah kehidupan yang mereka lalui. Setiap hari mereka hanya meneruskan kehidupan melakukan aktiviti-aktiviti seperti pergi bekerja, bermain, bersosial, tidur, tapi masih gagal memanfaatkan setiap aktiviti itu dengan makna kehidupan yang lebih besar. Hanya itu yang mereka faham tentang kehidupan. 

Ciri-ciri dibawah adalah ciri-ciri OBDM

1. Kurangnya kesedaran tentang makna kehidupan yang lebih besar.

Mereka hendak memperdayakan Allah dan orang-orang yang beriman, padahal mereka hanya memperdaya dirinya sendiri, sedang mereka tidak menyedarinya. - Al Baqarah, 9

Apakah makna kehidupan kepada anda? Adakah ia berlegar di sekitar pergi ke sekolah/ kerja, balik rumah, makan, tidur, dan berseronok? Tidak seperti apa yang sesetengah diantara kita fikirkan ialah ruang lingkup kehidupan adalah berlegar di sekeliling kita dan orang-orang disekeliling kita sahaja. Pada hakikatnya, dunia kehidupan ini adalah lebih besar dari ruang lingkup itu, diluar persekitan kerjaya kita, keluarga kita, kawan-kawan, dan agama. OBDM tidak menyedari bahawa kehidupan mereka adalah sebahgian daripada kehiduapan dunia yang lebih besar. Mereka tidak menyedari bahawa mereka juga mempunyai peranan dalam dunia ini, peranan dalam sejarah manusia dan sebahagian dari sesuatu yang lebih besar dari apa yang mereka lihat sehari-hari. Apa yang bermain di minda kita bila kita sebut tentang kehidupan?

2. Tidak menjalani kehidupan selari dengan matlamat sebenar. 

Dan kepada Allah jualah tertentunya urusan memberi panduan yang menerangkan jalan yang lurus dan di antara jalan-jalan yang dituju ada yang terpesong dari kebenaran dan jika Dia kehendaki, tentulah Dia memberi petunjuk kepada kamu semua (yang menyampaikan ke jalan yang lurus itu). An Nahl, 9

Adakah anda tahu matlamat anda dalam kehidupan ini? Adakah anda jelas tentang apa yang anda mahu capai dalam kehidupan 5 tahun dari sekarang, 15 tahun, dan 30 tahun? Atau adakah ianya masih kabur dan masih belum ditetapkan? OBDM tidak menyedari tentang matlamat hidup mereka. Mereka mempunyai matlamat yang kabur, masih lagi tercari-cari semasa dalam proses menjalani kehidupan - dan mereka sendiri tidak yakin dengan apa yang dicari itu. Ada yang telah mempunyai idea dan gambaran tentang impian dan objektif, tapi mereka meletakkan semua itu keutamaan nombor 2, dan meletakkan matlamat dan harapan orang lain terhadap mereka sebagai keutamaan nombor 1.

3. Membiarkan kehidupan ini berlalu secara sendiri (auto-pilot).

Dan (pada masa yang mengecewakan itu) berkatalah orang-orang yang menjadi pengikut: Alangkah eloknya kalau kami dikembalikan semula ke dunia, maka (dengan itu dapat) kami berlepas diri daripada mereka sebagaimana mereka berlepas diri daripada kami (pada saat ini)! Demikianlah Allah perlihatkan kepada mereka amal-amal mereka (dengan rupa yang mendatangkan) penyesalan yang amat sangat kepada mereka dan mereka pula tidak akan dapat keluar dari Neraka. - Al Baqarah, 167

Adakah anda diantara mereka yang terperangkap didalam arus kehidupan yang telah ditentukan oleh orang lain atau anda diantara merka yang sama-sama terlibat dalam perlumbaan materealistik? OBDM hidup dalam keadaan automatik, membuat aktiviti yang sama berualang-kali tanpa kesedaran yang jelas dalam mengawal aktiviti tersebut. Setiap hari yang berlalu, mereka menanti hujung minggu Jumaat, Sabtu dan Ahad, kemudian mereka cas semula tenaga untuk mengharungi hari-hari tidak bernyawa untuk minggu seterusnya. Kitaran ini berlalu dan berlangsung dari minggu ke minggu, tanpa ada penghujung. Mereka begitu selesa dengan kitaran ini dan tidak perlu lakukan apa-apa perubahan terhadapnya.

Sekali-sekala sesuatu mungkin berlaku yang mungkin merencatkan sedikit kitaran selesa itu, seperti perubahan dari fasa kehidupan yang berbeza (dari bujang ke alam perkahwinan), pertukaran kerjaya, hilang kerja dan sebagainya. Ini dikatakan sebagai krisis sementara dalam kehidupan. Apabila ini berlaku, mereka seperti mendapat panggilan untuk bangkit dari mimpi. Mereka mula sedar yang mereka masih belum mencapai apa yang diingini dalam kehidupan. Pada saat ini, ada yang mula mengambil langkah aktif dalam mengatur kehidupan mereka. Lebih malang, ada yang memilih untuk kembali kepada keadaan kehidupan asal mereka, dengan cuba meyakinkan diri mereka bahwa itulah kehidupan mereka yang terbaik.

4. Terlibat dalam aktiviti-aktivit yang tidak menambah nilai dalam kehidupan

Maka adakah patut kamu menyangka bahawa Kami hanya menciptakan kamu (dari tiada kepada ada) sahaja dengan tiada sebarang hikmat (atau sia-sia) pada ciptaan itu? Dan kamu (menyangka pula) tidak akan dikembalikan kepada Kami? - Al Mu'minuun, 115

Apabila OBDM tidak merasakan mereka sibuk dalam arus kehidupan yang dilalui, mereka mengisi ruang-ruang kosong yang ada dalam kehidupan dengan aktiviti-aktivit yang pelbagai. Ini termasuk ketagihan terhadap bermain permainan video, bersosial, makan, menonton TV, melayari internet tanpa ada apa-apa tujuan, bergosip sana-sini, membuat komplen dan sebagainya. Mereka ini tidak mampu menyekat diri sendiri dari berhenti melakukan semua ini sehingga muncul faktor dan stimulus luar yang terus memisahkan diri mereka dari aktiviti-aktiviti ini semua (contoh mudah; masa untuk tidur terpaksa dicuri, dan tiada masa untuk makan tengahari). Mereka tidak mampu menyatakan tujuan atau sebab kenapa mereka terpaksa melakukan semua aktiviti-aktiviti itu melainkan hanya mampu mengatakan, " Kerana ia menyeronokkan", "Saya suka berbuat begitu", atau "Saya tiada apa-apa yanghendak dibuat, maka saya buat la aktiviti itu".

5. Pasif atau mengelak dalam kehidupan

Oleh itu, berperanglah (wahai Muhammad) pada jalan Allah (untuk membela Islam dari pencerobohan musuh); engkau tidak diberati selain daripada kewajipanmu sendiri dan berilah perangsang kepada orang-orang yang beriman (supaya turut berjuang dengan gagah berani). Mudah-mudahan Allah menahan bahaya serangan orang-orang yang kafir itu dan (ingatlah) Allah Amatlah besar kekuatanNya dan Amatlah berat azab seksaNya. - An Nissa', 84

Ini adalah motif yang biasa dalam mentaliti "Mengharungi hidup dari hari ke sehari", "Hidup dan biarkan sahaja kehidupan". Mereka mengharungi sahaja kehiupan ini dengan "sabar". Kawalan terhadap apa yang terjadi dalam kehidupan diletakkan pada orang-orang disekeliling mereka. Untuk diri mereka sendiri bertanya "Kenapa hidup aku begini?", mempersoalakan kemajuan atau bertanggungjawab atas segala yang berlaku adalah kelihatan seperti bukan sifat semula jadi mereka.

Kadangakala mereka mendapati diri terperangkap dan tidak mendapat kebahagiaan yang dicari, seperti dalam perhubungan atau dalam kerjaya. Walaubagaimanapun, mereka tetap pasif mengenai itu semua kerana mereka berasakan tiada jalan keluar dari semua itu. Jika ditanya apa reaksi mereka, mereka kan menjawab, "Saya mahu berubah/ Saya dah cuba, tapi ...(meletakkan 1001 alasan)". Mereka beranggapan bahwa apa yang mereka hadapi ini adalah pengorbanan yang perlu dibayar untuk sesuatu yang lebih baik menanti di masa depan.

Mereka tidak suka konflik dan cuba mengelak dari menimbulkan isu atau konfrontasi seboleh mungkin. Setelah beberapa kali mengelak, isu yang tidak cuba diselesaikan itu akan sampai ke tahap yang tidak boleh disembunyikan lagi. OBDM akan bertindak secara automatik dengan cuba mengelak atau tidak mengaku bahwa mereka mempunyai isu atau masalah, lalu mereka cuba alih perhatian dengan melakukan aktiviti-aktiviti lain. Malangnya tindakan ini tidak membantu mereka menyelesaikan masalah yang timbul, dan masalah yang disangka akan berlalu dengan masa, akan kembali lagi dalam konteks dan wajah yang berbeza. Ia ibarat seperti burung unta yang menyembunyikan kepalanya didalam tanah. Hanya kerana anda mengelak dan tidak mengaku masalah itu wujud, tidak bermakna masalah itu tidak pernah wujud!

6. Tidak mempunyai masa untuk melakukan apa yang mahu dicapai

Dan sesungguhnya Allah telahpun menurunkan kepada kamu (perintahNya) di dalam Kitab (Al-Quran), iaitu: Apabila kamu mendengar ayat-ayat keterangan Allah diingkari dan diejek-ejek (oleh kaum kafir dan munafik), maka janganlah kamu duduk (bergaul) dengan mereka sehingga mereka masuk kepada memperkatakan soal yang lain; kerana sesungguhnya (jika kamu melakukan yang demikian), tentulah kamu sama seperti mereka. Sesungguhnya Allah akan menghimpunkan sekalian orang munafik dan orang kafir di dalam Neraka Jahanam. - An Nissa', 140

OBDM memang sibuk sepanjang masa - mereka jarang merungut atau mengadu mengenai tidak cukup masa, tidak sempat buat apa yang ingin dicapai dan sebagainya. Tapi mereka tidak menyedari bahwa mereka yang meletakkan diri mereka ditempat tersebut. Apabila ditanya oleh orang lain, mereka tidak dapat menjawab ke mana hilangnya masa 24 jam dalam sehari dihabiskan. OBDM sentiasa menunggu kepada masa depan yang masih tidak pasti (lain kali aku akan buat, minggu depan aku mula berubah dan sebagainya). Setiap apa yang diinginkan dalam kehidupan disandarkan pada masa depan yang belum pasti, dan merka tidak sedar bahwa "lain kali", "minggu depan" dan sebagainya tidak pernah hadir dalm hidup mereka. Ia hanya hadir di mulut semata-mata. Apabila sampai masa mereka benar-benar ingin melakukan apa yang dihajati, sudah banyak masa dibuang untuk memulakannya, dan mereka mula berfikir yang sudah terlambat untuk memulakannya.

7.  Tidak menyedari apa yang bermain dalam minda dan emosi

Kemudian sesudah (kamu mengalami kejadian) yang mendukacitakan itu Allah menurunkan kepada kamu perasaan aman tenteram, iaitu rasa mengantuk yang meliputi segolongan dari kamu (yang teguh imannya lagi ikhlas), sedang segolongan yang lain yang hanya mementingkan diri sendiri, menyangka terhadap Allah dengan sangkaan yang tidak benar, seperti sangkaan orang-orang jahiliah. Mereka berkata: Adakah bagi kita sesuatu bahagian dari pertolongan kemenangan yang dijanjikan itu? Katakanlah (wahai Muhammad): Sesungguhnya perkara (yang telah dijanjikan) itu semuanya tertentu bagi Allah, (Dialah sahaja yang berkuasa melakukannya menurut peraturan yang ditetapkanNya). Mereka sembunyikan dalam hati mereka apa yang mereka tidak nyatakan kepadamu. Mereka berkata (sesama sendiri): Kalaulah ada sedikit bahagian kita dari pertolongan yang dijanjikan itu tentulah (orang-orang) kita tidak terbunuh di tempat ini? Katakanlah (wahai Muhammad): Kalau kamu berada di rumah kamu sekalipun nescaya keluarlah juga orang-orang yang telah ditakdirkan (oleh Allah) akan terbunuh itu ke tempat mati masing-masing dan (apa yang berlaku di medan perang Uhud itu) dijadikan oleh Allah untuk menguji apa yang ada dalam dada kamu dan untuk membersihkan apa yang ada dalam hati kamu dan (ingatlah), Allah sentiasa mengetahui akan segala (isi hati) yang ada di dalam dada. - Al Imran, 154

Adakah anda tahu bahwa 60,000 fikiran yang tercetus dalam minda kita setiap hari? Apakah fikiran yang sentiasa ada dan mendominasi otak anda sepanjang hari? Apa yang anda fikir sebelum anda memulakan  bacaan anda tentang artikel ini? OBDM sentia biarkan fikiran mereka tidak tersusun. Dan hakikatnya mereka mempunyai kesedaran yang rendah mengenai fikiran-fikiran yang menguasai minda mereka.

8. Kurangnya motivasi dan impian.

(Ingatlah wahai Muhammad) ketika engkau berkata kepada orang-orang yang beriman (untuk menguatkan semangat mereka): Tidakkah cukup bagi kamu, bahawa Allah membantu kamu dengan tiga ribu tentera dari malaikat yang diturunkan?. (124) Bahkan (mencukupi. Dalam pada itu) jika kamu bersabar dan bertakwa dan mereka (musuh) datang menyerang kamu dengan serta-merta, nescaya Allah membantu kamu dengan lima ribu malaikat yang bertanda masing-masing. (125) Dan Allah tidak menjadikan bantuan tentera malaikat itu melainkan kerana memberi khabar gembira kepada kamu dan supaya hati kamu tenteram dengan bantuan itu dan (ingatlah bahawa) pertolongan yang membawa kemenangan itu hanya dari Allah Yang Maha kuasa, lagi Maha Bijaksana. (126) - Al Imran, 124-126

OBDM tidak bersemangat atau bermotivasi dalam kehidupan mereka. Mereka hanya hidup kerana mereka ada disini (didunia ini). Mereka menjalani kehidupan dengan memenuhi permintaan dan harapan orang lain. Mungkin ada yang mempunyai objektif tertentu, tapi mereka meletakkan itu semua sebagai keutamaan kedua setelah mencapai permintaan dan harapan orang lain yang telah diletakkan keatas mereka.

Adakah antara ciri-ciri diatas wujud dalam diri anda? Atau orang-orang disekeliling anda?

Mungkin ada diantara kita baru sedar bahwa kita juga adalah OBDM didalam kehidupan kita. Bila kita mula-mula bangkit dan sedar dari mimpi itu, kita mungkin terkejut kerana kita mula menghargai betapa kehidupan yang sebenar telah banyak disia-siakan sepanjang kita bermimpi itu. Kita mungkin berasa marah, sedih dan tertekan. Tapi itulah perasaan yang sepatutnya kita rasa!
 
Apa yang penting sekarang ini adalah apa tindakan yang kita pilih untuk bangkit dari mimpi yang lama ini. Adakah kita akan ambil pil tidur dan kembali menyambung mimpi-mimpi tersebut, dan menanggap semua ini tidak benar? Atau adakah kita berani berdepan dengan realiti dan mula mengambil tindakan aktfi untuk mengatur gerak langkah kehidupan kita?
 
 Mengiktiraf diri sendiri berupaya mengatur segala tindakan dan anda sebenarnya boleh melakukannya sekarang. Dengan kesedaran yang tinggi, tindakan yang dipilih sendiri, anda sebenarnya boleh merencana halatuju dan memilih kehidupan anda sendiri. Kita semua sepatutnya mengatur dan memilih sendiri pilihan-pilihan dalam kehidupan yang akan mendekatkan diri kita terhadap matlamat dan tujuan yang kita sendiri cipta. Tidak kira dimana kita berada sekarang, tidak kira siap pun kita sekarang, tidak kira berapa usia kita - percayalah bahwa perubahan kearah mencapai matlamat dan tujuan hidup masih belum terlambat.
 
Adalah sangat mudah jika kita memilih untuk kembali tidur dan bermimpi - kembali kepada rutin biasa kehidupan tanpa kawalan sendiri. Tetapi, adakah itu yang kita mahukan? Adakah ini sahaja peranan kita dipilih Allah untuk hidup dan menjadi seorang Muslim? Adakah kita sudah menjadi diri yang terbaik sebagai seorang hamba Allah? Adakah kita sudah mempunyai kehidupa yang terbaik sebagai khalifah Allah di muka bumi?

Apa yang perlu dilakukan selepas berjaya bangkit dari mimpi?

Dan sesiapa yang berhijrah pada jalan Allah (untuk membela dan menegakkan Islam), nescaya dia akan dapati di muka bumi ini tempat berhijrah yang banyak dan rezeki yang makmur dan sesiapa yang keluar dari rumahnya dengan tujuan berhijrah kepada Allah dan RasulNya, kemudian dia mati (dalam perjalanan), maka sesungguhnya telah tetap pahala hijrahnya di sisi Allah dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. - An Nissa', 100

Saya akan akhiri artikel ini dengan petikan kata-kata Socrates dalam filem Peaceful Warrior: "Kematian itu tidak menyedihkan. Apa yang paling menyedihkan ialah: kebanyakan dari kita tidak pernah 'hidup' (masih bermimpi di siang hari) sepanjang hidup mereka". 

Khamis, Jun 23, 2011

E + R = O

Kita tahu sudah berapa banyak apa yang direkod dalam Islam sama ada dari alQuran atau hadis terbukti sangat bermanfaat untuk manusia. Kali ini ingin membawa pembaca melihat hadis "Sungguh Ajaib Mukmin".

Tapi kebanyakan pembuktian dilihat selari dengan penemuan oleh non muslim terutamanya dari barat.

Kenapa? Ini mungkin kerana mereka memang terkenal dengan sikap hebatkan diri untuk kehidupan di dunia? dan mungkin bukan muslim menjumpai nya kerana muslim hanya fokus kepada mencari redha ALLAH, jadi segala apa saranan yang termaktub dalam alQuran mahupun yang direkod dalam hadis nabi semuanya dituruti dengan niat ingin menjadi hamba yang taat dan mendapat pahala dan ganjaran di kemudian hari.

Ok, terus kepada isu asal. Jom tengok hadis "Sungguh Ajaib Mukmin" kat bawah ini:
"Sungguh ajaib dalam urusan orang mukmin! Sesungguhnya setiap urusannya baginya ada kebaikan dan perkara ini tidak berlaku melainkan kepada orang mukmin. Sekiranya dia diberi dengan sesuatu yang menggembirakan lalu dia bersyukur maka kebaikan baginya dan sekiranya apabila dia ditimpa kesusahan lalu dia bersabar maka kebaikan baginya." - (Hadis riwayat Muslim)
Biasanya kita diajar OK, bila bersabar dapat pahala dan bersyukur juga dapat tambah nikmat dan selalunya nikmat itu lebih bersifat kepada kerohanian seperti ganjaran untuk akhirat dan mudah nak buat ibadah seperti haji dan sebagainya? Biasanya begitu lah kan? Atau saya je yang syok sendiri berfikir sedemikian?

Ok, memang betul pun, ALLAH je yang tetapkan apa perlu buat dapat pahala menerusi kalam Nya dari alQuran atau dari perkhabaran dari penyampai risalahNya iaitu Rasulullah s.a.w.

Tapi cuba fikir sejenak, ALLAH hidupkan kita di dunia, berikan tugasan khalifah untuk mentadbir, jadi difikirkan logiknya, cara hidup Islam untuk kehidupan di dunia ini tentulah juga memberi manfaat atas dunia.

Cuba tengok satu persamaan yang diajar oleh seorang ahli terapi psikologi yang bernama Dr. Robert Resnick  (rujuk mukasurat 6 edisi 2007 "How to Get From Where You Are to Where You Want to Be" oleh Jack Canfield)

Event + Response = Outcome
Cuba tengok, kita cuba kaitkan dengan hadis tadi ye.Jika dia diberikan sesuatu yang menggembirakan di sini sama juga dengan Event, dan dari hadis jika dia bersyukur di sini sama juga dengan Response dan Outcome di sini sama juga dengan kebaikan baginya seperti di dalam hadis.

Ok, semua tahu operasi campur atau tambah kan? Jika positif + positif = positif. Jika negatif + positif (nilai lebih besar dari negatif) = positif, maka boleh dikaitkan dalam hadis dengan bila ditimpa kesabaran + bersabar = kebaikan.

Pernah dengar cerita Ummu Salamah bila ditimpa musibah dan dia amalkan doa yang Rasulullah ajar, kemudian apa dia dapat? http://www.youtube.com/watch?v=dtMMvn3bS4U&feature=related

Sama juga halnya jika Jika diberikan sesuatu yang menggembirakan + tak bersyukur = tak dapat kebaikan.Pastinya pernah dengar ayat alQuran yang bermaksud "Sekiranya kamu bersyukur,Aku akan tambahkan (nikmat) pada mu, tapi sekiranya kamu kufur (tak bersyukur) sesungguhnya azabku sangatlah dahsyat".

Nah, Islam dah ajar lama dah E + R = O.

Tapi pasti ada yang kata, logikla E + R = O, siapapun boleh terfikir. Tahu tak korang apa pengajaran dari E+R=O?

Ok, pernah tak korang dalam situasi menjadi mangsa keadaan?  Dan semasa dalam situasi tu, anda memang negatif je, mengeluh berbagai?

Tau tak datang la apa jenis keadaan pun, kita boleh tentukan pengakhirannya gembira atau sedih?

Bagaimana? Dengan Response!

Response adalah satu-satunya yang berada dalam 100% penguasaan kita. Kita yang tentukan response kita. Kenapa dan bagaimana? Kita yang tentukan kita fikir apa! Minda kita, kita tentukan fikir bagaimana! Kita juga tentukan imej apa yang kita visualisasikan dalam kepala kita! setuju dan akhir sekali adalah kita juga yang tentukan tindakan kita. Tapi semua ini bermula dengan apa kita fikirkan dalam minda, bagaimana kita "melihat" di dalam kepala kita kepada sesuatu keadaan!

Persamaan E+R=O juga sebenarnya untuk memupuk kita bersikap bertanggungjawab terhadap segala apa yang jadi pada kita. Sebagai muslim, kita meyakini segala yang terjadi ketentuan ALLAH untuk kebaikan kita. Jadi ada ruang untuk salahkan sesiapa tak?


Jadi OK jugaklah orang yang come-up kan dengan idea persamaan ini, sekurang-kurangnya kita nampak apa yang kita terlepas pandang , iaitu respon kita!

Ok la, nak sambung baca buku "How to Get From Where You Are to Where You Want to Be"

Khamis, Jun 09, 2011

Don't Give Up Repentance

Don't Give Up Repentance.
It was narrated that Abu Hurayrah said: I heard the Prophet (peace and blessings of Allaah be upon him) say: “A person committed a sin and said: ‘My Lord, I have sinned; forgive me.’ His Lord said: ‘Is My slave acknowledging that he has a Lord Who forgives sins and punishes for them? I have forgiven My slave.’ So Don't Give Up Repentance. Then as much time passed as Allaah willed, then he committed a sin and said, ‘My Lord, I have sinned; forgive me.’ His Lord said: ‘Is My slave acknowledging that he has a Lord Who forgives sins and punishes for them? I have forgiven My slave.’ Thus,don't give up repentance. Then as much time passed as Allaah willed, then he committed a sin and said, ‘My Lord, I have sinned; forgive me.’ His Lord said: ‘Is My slave acknowledging that he has a Lord Who forgives sins and punishes for them? I have forgiven My slave,’ – three times…”

Narrated by Al-Bukhaari, 7507; Muslim, 2758

Al-Nawawi (may Allaah have mercy on him) included this hadeeth under the heading: “Acceptance of repentance from sins even if the sins and repentance happen repeatedly.”

That's why I tell you. " don't give up repentance .

He said in his Sharh:

We have already discussed this issue at the beginning of the Book of Repentance. These ahaadeeth clearly point to that, and even if the sin is repeated a hundred times or a thousand times or more, and he repents each time, his repentance will be accepted and his sin will be erased. And if he repents once from them all, his repentance will be valid.

Sharh Muslim, 17.75.

Don’t give-up repentance
Published with Blogger-droid v1.7.1

Bersangka

Sumber:
http://frekuensikaya.blogspot.com/2011/03/aku-adalah-menurut-sangkaan-hambaku.html

Berbaik Sangka dan Buruk Sangka Hadis Abu Hurairah r.a. katanya: Rasulullah s.a.w. bersabda: “Allah s.w.t. berfirman: Aku adalah berdasarkan kepada sangkaan hamba-Ku terhadap-Ku. Aku bersamanya ketika dia mengingati-Ku. Apabila dia mengingatiKu dalam dirinya, nescaya aku juga akan mengingatinya dalam diri-Ku. Apabila dia mengingati-Ku dalam suatu kaum, nescaya Aku juga akan mengingatinya dalam suatu kaum yang lebih baik daripada mereka. Apabila dia mendekati-Ku dalam jarak sejengkal, nescaya Aku akan mendekatinya dengan jarak sehasta. Apabila dia mendekati-Ku sehasta, nescaya Aku akan mendekatinya dengan jarak sedepa. Apabila dia datang kepada-Ku dalam keadaan berjalan seperti biasa, nescaya Aku akan datang kepadanya dalam keadaan berlari-lari anak.” H.R. Abu Hurairah

Menyebut yang Baik Sahaja Dari Ummi Salamah katanya: Rasulullah s.a.w. telah masuk menziarahi Abu Salamah sedang mata Abu Salamah terbuka, lalu Nabi s.a.w menutupnya, kemudian Baginda bersabda: "Sesungguhnya roh apabila ia diambil oleh Malaikat akan diturut oleh pandangan mata (si mati itu)"; (mendengar yang demikian) sebahagian dari keluarganya riuh rendah (menangis dan menyebut-nyebut kemalangan yang mendukacitakan mereka), lalu Baginda s.a.w. bersabda: "Janganlah kamu menyebut-nyebut perkara-perkara yang buruk yang merosakkan kamu, tetapi sebutlah perkara-perkara yang baik, kerana Malaikat memohon supaya Tuhan kabulkan apa yang kamu katakan - baik atau buruk", kemudian Baginda s.a.w. berdoa dengan sabdanya: "Ya Tuhanku! Ampunkanlah dosa Abu Salamah dan tinggikanlah darjatnya bersama orang-orang yang mendapat hidayah pertunjuk, dan jadilah sebagai gantinya untuk mengurus dan melindungi keluarganya yang ditinggalkan, dan ampunkanlah bagi kami dan baginya Ya Rabbal alamin, dan lapangkanlah kuburnya serta berilah kepadanya cahaya yang menerangi kuburnya." H.R. Ummi Salamah Jauhi Sangkaan Buruk Allah swt mengingatkan :- ٌمْثِإ ِّنَّظلا َضْعَب َّنِإِّنَّظلاَنِّم اًريِثَك اوُبِنَتْجا اوُنَمآ َنيِذَّلا اَهُّيَأ اَي Ertinya : Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak tergelincir ke dalam sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa..." Surah al-Hujurat: 12

Jangan Mengutuk Makhluk Lain Allah s.w.t. berfirman dalam sebuah hadis qudsi: “Wahai sekalian manusia, janganlah kemu mengutuk makhluk yang lain, kerana kutukan itu akan kembali kepada diri kamu.” Hadis Qudsi dari Imam al-Ghazali, Nasihat dan Bimbingan. Tahqiq: Dr. Abdul Hamid Salil Hamdan
Published with Blogger-droid v1.7.1

Khamis, Mei 19, 2011

Exam @ Peperiksaan 2011

Sebut apa jua jenis peperiksaan atau exam besar, semuanya dah makin hampir. Alhamdulillah selepas sehari letak promosi Score A dengan harga RM 150 ada respon dan pembelian dari seorang pakcik dari Negeri Sembilan untuk dua anaknya yang akan menduduki exam PMR dan peperiksaan SPM.

Dia di Negeri Sembilan dan saya di ibu kota Kuala Lumpur, dengan internet urusan menjadi lebih mudah, tak perlu saya pergi ke sana atau dia turun ke Kuala Lumpur untuk membeli score A untuk anaknya yang akan menduduki peperiksaan @ exam pada tahun ini.

Kenapa Score A adalah terbaik untuk anak-anak anda menduduki peperiksaan @ exam ?

Salah satu sebab nya adalah ianya adalah 100% ikut silibus Kementerian, tak kurang tak lebih. Pernah tak anak anda beli beberapa buah buku rujukan untuk satu matapelajaran? kerana dalam satu-satu buku rujukan ada yang tak cukup bab nya. Malah ada bab yang tak masuk pun dalam silibus...err agak membazir bukan?

Itu satu hal bagi input learning (meaning bahan rujukan spt nota, buku rujukan etc), score a ada input learning dan output learning (set latih tubi yang lengkap dengan set soalan peperiksaan)

Set latih tubi di dalam Score A Programme ada dua jenis, iaitu yang pertamanya dalah latih tubi berdasarkan topik atau bab, pssst, di dalam subjek bahasa melayu ada berapa bab? sebanyak mana bab itu, sebanya itu lah juga set latih tubi itu, mengikut bab.

Eh, nanti dulu, bagi setiap bab itu pula ada 3 tahap, iaitu mudah, sederhana dan susah, dan untuk maju ke tahap seterusnya, kena dapat 80% untuk tahap sebelumnya. dan bagi setiap tahap, ada banyak koleksi set latih tubi yang disusun secara rawak. banyakkan latih tubi, tu baru berdasarkan bab.

Berdasarkan subjek juga begitu, ada 3 tahap dan harus mendapat 80% untuk maju ke tahap berikut. Bila ada senang,sederhana dan susah ini, senang anak-anak untuk mengasah penguasaan mereka!

Selesai latih tubi, eh nanti dulu, untuk latih tubi, jika anak menghadapi kesukaran untuk menjawab, ada disediakan eNotes yang sangat membantu!

Sekarang set soalan peperiksaan. Juga ada dua jenis, iaitu set soalan peperiksaan percubaan yang disediakan oleh Guru-guru pakar USM dan set soalan peperiksaan tahun tahun lepas dari seawal tahun 1993 sehingga yang paling terkini?

Apa maksudnya? Kertas soalan exam @ peperiksaan 1993, 1994, 1995, 1996, 1997, 1998,1999,2000,2001,2002,2003, 2004, 2005, 2006, 2007, 2008, 2009, dan 2010 ada di dalam output learning Score A! Ada berapa tahun tu? banyak kan?

Peperiksaan dah makin hampir, tunggu apa lagi. Bertindak rebut peluang sekarang untuk mendapatkan program pembelajaran terbaik untuk anak anda! Dengan harga murah!

Oops! Tu baru features score A yang saya baru cerita, belum lagi ciri unik. Akan bersambung lagi di dalam posting seterusnyakhas untuk ibu bapa yang perihatin kepada anak-anak yang bakal menduduki peperiksaan @ exam pada tahun ini.

Ahad, Mei 15, 2011

Sang Pencerah

Sang Pencerah (2010) VCDRip AVI & MKV Mediafire

Synopsis
Sepulang dari Mekah, Darwis muda (Ihsan Taroreh) mengubah namanya menjadi Ahmad Dahlan. Seorang pemuda usia 21 tahun yang gelisah atas pelaksanaan syariat Islam yang melenceng ke arah Bid’ah /sesat

Melalui Langgar / Surau nya Ahmad Dahlan (Lukman Sardi) mengawali pergerakan dengan mengubah arah kiblat yang salah di Masjid Besar Kauman yang mengakibatkan kemarahan seorang kyai penjaga tradisi, Kyai Penghulu Kamaludiningrat (Slamet Rahardjo) sehingga surau Ahmad Dahlan dirobohkan karena dianggap mengajarkan aliran sesat. Ahmad Dahlan juga di tuduh sebagai kyai Kafir hanya karena membuka sekolah yang menempatkan muridnya duduk di kursi seperti sekolah modern Belanda.

Ahmad Dahlan juga dituduh sebagai kyai Kejawen hanya karena dekat dengan lingkungan cendekiawan Jawa di Budi Utomo. Tapi tuduhan tersebut tidak membuat pemuda Kauman itu surut. Dengan ditemani isteri tercinta, Siti Walidah (Zaskia Adya Mecca) dan lima murid murid setianya : Sudja (Giring Nidji), Sangidu (Ricky Perdana), Fahrudin (Mario Irwinsyah), Hisyam (Dennis Adishwara) dan Dirjo (Abdurrahman Arif), Ahmad Dahlan membentuk organisasi Muhammadiyah dengan tujuan mendidik umat Islam agar berpikiran maju sesuai dengan perkembangan zaman.

Download Link:
Part 1
Part 2

p/s: Bila selesai download kedua2 link, pilih part 1 dan extract.