Ahad, Ogos 29, 2010

Workaholic vs Solatholic


"Kami menghadapi masalah dua ekstrem dalam organisasi ni," kata seorang pengurus bahagian sumber manusia.

"Ekstrem? Fahaman melampau? Militan?" tanya saya bergurau.

"Bukan. Tapi pertentangan antara dua golongan. Satu workaholic dan satu lagi solatholic."

Saya terkejut dengan istilah itu. Workaholic memang selalu saya dengar tetapi kalau "solatholic" itulah kali pertama saya mendengarnya. "Encik tahu apa maksud workaholic?" tanyanya.

"Orang yang gila atau mabuk kerja," jawab saya merujuk kepada makna yang diberi  dalam kamus seperti yang pernah saya baca dahulu.

"Solatholic pula orang yang gila solat!" jelasnya tanpa dipinta.

"Jadi apa masalahnya?"
"Dua golongan melampau ini boleh menjejaskan operasi organisasi ini."
"Bagaimana?"
"Yang workaholic mabuk kerja hingga tinggal solat. Dan encik tentu tahu apa akibatnya orang yang tinggalkan solat..."

Belum sempat saya membalas katanya, dia bersuara lagi, "Mereka ini kerja beres tetapi ada masalah dengan rakan sekerja yang lain."

"Yang solatholic bagaimana?"
"Rajin solat tapi kerja tak beres. Kerja sambil lewa. Bagus beragama tetapi culas kerja."

"Itu kira tak bagus beragamalah" pintas saya perlahan.
"Mengapa?"
"Agama itu kan cara hidup yang sempurna? Termasuk solat, kerja dan seluruh sistem hidup. Jadi orang yang culas kerja ertinya culas juga beragama. Begitu juga orang yang rajin bekerja tetapi malas solat. Itupun tidak sempurna dalam beragama," jelas saya agak panjang.

Mabuk Solat 

"Bagaimana nak tangani masalah dengan kelompok solatholic ni?"
"Solatholic bukan masalah," ujar saya.
"Bukan masalah kata awak? Orang ini mabuk sembahyang!"
"Apa maksud dengan mabuk sembahyang?"
"Banyak sembahyang"
"Kalau begitu tak salah mabuk sembahyang sebab nabi Muhammad pun begitu...."

"Maksud awak?"
"Nabi s.a.w. begitu banyak solat malah lama berdiri dalam solat, sehingga kakinya bengkak-bengkak. Kalau itu boleh dikatakan solatholic, ya Nabi Muhammad boleh dikatakan solatholic. Bahkan Baginda menganjurkan jika kita hendak bersamanya di syurga kelak, perlu banyakkan sujud."
"Rasulullah diberitakan apabila sujud, seakan-akan tidak mahu bangkit lagi," tambah saya lagi.

Pengurus itu diam. Mungkin dia berasa serba salah dengan kata-katanya tadi.

Nabi s.a.w. juga Workaholic

Saya senyum, sambil menepuk bahunya. "Tapi Nabi Muhammad juga workaholic."
"Ha? Nabi juga workaholic?"
Nampaknya dia agak terkejut dengan ayat saya itu.
"Ya. Bayangkan bagaimana Rasulullah s.a.w. begitu banyak kerja dan menyelesaikan banyak urusan. Mentadbir, menyusun masyarakat, menunjuk ajar, menyelesai masalah, mendidik, memimpin dan pelbagai lagi tugasan dalam keluarga, masyarakat dan negara."
"Jadi Baginda seorang yang workaholic."

"Tidak tahulah apa yang dimaksudkan dengan istilah workaholic itu tepat atau tidak, tapi jika bermaksud kerja keras, banyak bekerja dan gigih pula...ya Rasulullah s.a.w. memang begitulah."

"Jadi seorang itu boleh jadi solatholic dan dia juga workaholic pada suatu masa yang sama seperti Rasulullah?"
"Ya, sewajarnya begitu. Cuba dengar apa yang diluahkan oleh Sayyidina Umar al-Khattab insan yang berjaya meneladani Rasulullah s.a.w."
"Apa katanya?"
"Aku bimbang untuk tidur pada siang hari, takut urusanku dengan manusia tidak selesai. Dan aku juga bimbang untuk tidur pada malam hari takut urusanku dengan ALLAH tidak selesai."

Dia diam. Benar-benar berfikir dalam.
"Pada siang hari Umar al-Khattab seorang yang workaholic dan pada malam harinya pula dia seorang yang solatholic. Itu maksud awak?"

"Pray hard, work smart. Begitulah kira-kiranya,"saya mengiakan.
"Bagaimana boleh jadi begitu? Apa yang saya faham solatholic dan workaholic tidak mungkin bersatu pada diri seseorang. Kalau dia solatholic, automatik dia bukan workaholic. Begitulah sebaliknya"

"Tidak begitu. Bekerja adalah satu ibadah. Ibadah umum namanya. Manakala solat juga satu ibadah. Ia adalah ibadah yang khusus  atau ibadah asas. Kedua-duanya dituntut oleh Islam untuk dilaksanakan."

"Ada kaitan antara ibadah asas dan ibadah umum? Maksud saya antara solat dengan kerja?"
"Ibadah asas itu banyak berkaitan dengan hubungan manusia dengan ALLAH. Ibadah umum pula berkaitan dengan hubungan kita sesama manusia."
"Ada kaitan tak?" tanyanya sekali lagi.
Saya diam. Berfikir sejenak.
"Orang yang paling kuat hubungannya dengan ALLAH dialah yang juga paling kuat hubungannya sesama manusia."

"Kenapa?"
"Sebab kesan daripada kuat hubungan sesorang itu dengan ALLAH akan memberikan dia satu ketulusan dan kekuatan untuk berhubung sesama manusia. Solat akan memberi satu tenaga, semangat dan kekuatan dalam bekerja."
"Bagaimana?"
Saya mula diasak dengan soalan bertubi-tubi. Tapi saya akur, bukan maksud dia untuk berbahas. tetapi didorong oleh rasa ingin tahunya yang semakin tinggi.

Solatholic Tapi Malas Bekerja?

"Solat akan memberikan kita ketenangan hasil mengingati ALLAH. Solat akan mencegah daripada kejahatan dan kemungkaran."
"Cuba lihat rukun fi'li, qauli dan qalbi semasa solat. Bukankah semua itu mendidik kita agar bersih, menepati waktu, amanah, bercakap dan berbuat yang dibenarkan sahaja? Kesan solat yang sempurna akan memberikan kekuatan, keberkesanan dan kecekapan dalam bekerja," terang saya satu persatu.

"Tetapi kenapa ada yang solatholic tetapi malas bekerja?"
"Tentu ada yang silap dan salah dengan solatnya. Mungkin solat itu dilaksanakan berdasarkan ritual semata-mata. Tidak difahami makna, tuntutan dan tujuannya. Itu solat yang tidak berjiwa. Umpama bangkai yang tidak bernyawa. Solat semacam itu tidak akan memberi kesan apa-apa kepada perlakuan dan pekerjaan selepas mengerjakannya" 

"Hairan pula kenapa yang workaholic tetapi malas solat?"
"Sebabnya sama sahaja. Jika golongan pertama tadi mengerjakan solat tanpa kefahaman dan penghayatan, golongan kedua ini pula enggan mengerjakan solat kerana tidak nampak apa manfaat solat dalam kehidupan mereka, apatah lagi pada pekerjaan mereka. Solat dan karier terpisah. Itu anggapan mereka."

"Jadi bagaimana mengatasinya?"

"Golongan rajin solat mesti disedarkan, difahamkan dan dididik untuk bekerja kerana kerja itu satu ibadah. Tanda akrabnya seseorang dengan ALLAH adalah banyaknya dia berkhidmat untuk manusia. Saiyidina Umar pernah mengusir sekumpulan lelaki yang asyik duduk di dalam masjid tetapi tidak bekerja."

"Bagi golongan workaholic pula?"

"Mereka mesti juga melalui proses yang sama yakni menyedari bagaimana solat itu akan memberi kekuatan dan ketenangan semasa bekerja. Ingat, tadbir kita walau sekuat atau sebijak mana sekalipun masih tertakluk kepada takdir ALLAH yang Maha Besar."

"Dan bagi mereka yang workaholic ini juga, kita perlu berikan peringatan. Jangan nanti stres, kecewa dan keletihan melanda kita kerana keterlaluan memerah keringat atau mengasah fikiran. Solat perlu kerana ia memberi satu kerehatan dan penyembuhan kepada keletihan jiwa dan jasad. Lagipun rugi, jika solat ditinggalkan akan menyebabkan kerja mereka yang banyak itu tidak dikira sebagai ibadah. Hanya dapat laba tetapi kosong pahala. Ingat, solat itu kepala ibadat. Tanpa solat, segala amalan yang lain tidak akan diterima oleh ALLAH."

Sinergikan Solat dan Kerja

"Jadi tidak salah menjadi workaholic dan solatholic jika kita memahami dan mengamalkan ajaran Islam yang sempurna. Bahkan kita memang dituntut begitu. Bukankah begitu?"
Saya mengangguk.

"Workaholic untuk manusia, solatholic untuk ALLAH?"
"Yang paling tepat adalah bekerja kerana ALLAH untuk manusia!"

"Apa dia ungkapan yang awak katakan tadi?"
"Yang mana satu?" saya sendiri sudah terlupa.
"Pray hard work smart!"
"Orang yang solatholic seharusnya menjadi orang yang workaholic. Solat akan membentuk orang yang mampu bekerja keras. Orang yang workaholic perlu melaksanakan solat, agar mendapat kekuatan, ketenangan dan mencegahnya daripada penyelewengan seperti rasuah, penindasan dan perbalahan sewaktu melaksanakan kerjanya" 

"Pemikiran ini akan saya sampaikan untuk meredakan konflik antara solatholic dan workaholic dalam organisasi ini!" ujarnya gembira.

Saya senyum lebar akhirnya. Alhamdulillah, semoga semua persoalan tadi dapat diselesaikan dengan jelas dan tuntas.

Namun jauh di sudut hati, masih ada ksedihan yang berbekas. Ya, jelas sekali betapa hubungan sinergi dan serasi antara solat dengan kerja sudah semakin kabur dalam diri umat ini. Bukan sahaja dalam amalinya bahkan dalam teorinya. Benarlah seperti yang selalu diungkapkan, Islam bukan sahaja agama yang paling disalahertikan oleh bukan Islam malah oleh umat Islam sendiri!

 Majalah Solusi isu 22