Khamis, September 18, 2008

Separuh-separuh dan tokok tambah

Gambar ini:



Adalah gambar asal.Tiada yang memberi komen negatif perihal gambar ini.Gambar ini nampak normal dan tiada cacatnya.Gambar ini diambil ketika penulis dan kengkawan baru sampai ke pucak Gunung Angsi.

Gambar kedua:



Adalah gambar yang penulis “cut” dari gambar asal.Bila diletakkan gambar ini berasingan, seperti contoh penulis gunakan sebagai gambar untuk YM!Respon yang penulis terima ternyata berbeza! Seorang kawan mengatakan penulis nampak gersang a.k.a horny pada gambar tersebut.Hahaha!

Gambar ketiga :



Adalah merupakan gambar yang penulis “cut” dari gambar asal dan penulis tambahkan sedikit efek pada gambar tersebut.Dan seperti yang dijangka, respon kali ini juga ternyata berbeza! Seorang kawan meberi komen “Fuad... serious creepy gambo tu”.Kali ini creepy plak, dah tak nampak gersang lagi dah.

Signifikasi pertama :

Ayat quran atau hadis atau apa-apa kata-kata orang jangan di”cut-cut” pada tempat yang boleh mengelirukan.Seperti contoh adakah orang yang bersolat itu adalah celaka, hanya kerana kita berhujahkan satu ayat iaitu ayat 4 surah Al-Maa’uun.Sudah tentu tidak kan?

Itu baru signifikasi untuk gambar kedua, bagaimana untuk gambar ketiga?Dah lah “cut-cut” mana yang suka je, kemudian ditokok tambah dengan benda lain.Seperti contoh ditokok tambah dengan takwilan yang nyata jauh berbeza ngan zahir ayat.Beriman dengan zahir ayat sudey.(Hehe..pinjam ayat kawan -> sudey).Bukan ke semua muslim setuju ALLAH tak sama dengan makhluk?

Signifikasi kedua:

Islam, terima Islam secara keseluruhan dan bukan hanya “cut-cut” mana yang kita suka atau lebih teruk lagi, bukan setakat “cut-cut” mana yang suka je, ditokok tambah lagi pulak tu.Bila ada orang sebut perkataan bid’ah mula lah nak panas je, padahal orang yang sebut tu takkan sebut kalau nabi tak sebut dulu perkataan tu.

Sekian tulisan kali ini.
Fuad Nordin
MMU Cyberjaya
19 Ramadhan 1429/ 18 Sept 2008

Setelah sekian lama menyepi...


Kelihatannya fufu begitu istiqamah dalam menulis blog. Saya pula yang baru menempuh alam kerja agak mengambil masa untuk menyesuaikan diri untuk mengurus masa dengan lebih teratur.


Istiqamah itu memang payah. Sebab itu amalan yang sedikit tetapi istiqamah, itu yang terbaik. Lebih-lebih lagi di bulan Ramadhan. Rasul adalah seorang yang pemurah dengan kebaikan, tetapi di bulan Ramadhan baginda menjadi lebih pemurah. Lantas Ustaz Rasyid menyimpulkan antara amalan di bulan Ramadhan yang kita perlu fokus adalah tiga selain berpuasa dengan iman (yakin):


1- Bertadarrus Al Quran (ada yang membaca & ada yang menilai bacaan itu)

2- Solat teraweh

3- Memperbanyakkan sedeqah


Oklah. Sekian dari saya. 10 hari terakhir Ramadhan bakal menjelang. Jom tingkatkan lagi amalan. Masih belum terlambat jika kita baru mahu berubah. Iman itu adalah perbuatan hati yang disertai amalan-amalan perbuatan lahiriah. Kepada yang mempunyai niat untuk menambahkan amal ibadat, alhamdulillah. Sekarang kita hanya perlu menzahirkannya sahaja...

Selasa, September 09, 2008

Mari Mengisi Balang!



Ada satu balang, kita diminta untuk mengisikan baling tersebut dengan sebanyak mungkin kombinasi beberapa saiz batu.batu sederhana besar,batu kecil dan batu sangat kecil a.k.a pasir, heheh.

Yang manakah menjadi pilihan kalbu terlebih dahulu?Mengisi yang paling kecil dulukah?sederhana besar?kemudian batu kecil?


Jom kita cuba kaedah permerinyuan atau juga lebih dikenali juga sebagai kaedah cuba jaya (dalam bahasa inggerisnya adalah try and error).
Kita isikan dulubalang dengan batu yang sangat kecil,masukkan ikut suka sebanyak mana, kemudian cuba masukkan yang kecil pula kemudian cuba masukkan yang besar.Eh, tunggu kejap, masukkan pasir tadi katalah dah setengah baling,kemudian masukkan yang bersaiz kecil pula beberapa ketul kemudian bila nak masukkan yang bersaiz sederhana besar, didapati dah tak muat atau kalau muat pun cuma satu je.

Cuma satu je bersaiz sederhana besar leh masuk?Hurmm..kita cuba dengan aturan masukkan yang paling besar dahulu.Masukkan beberapa ketul, kemudian cuba masukkan batu-batu kecil,eh didapati leh dimasukkan agak banyak batu kecil dek kerana ada rongga diantara batu-batu bersaiz sederhana besar tersebut.Akhir sekali cuba masukkan pasir pula, dah la batu bersaiz sederhana besar punya rongga, campur lagi rongga di antara batu-batu bersaiz kecil, ternyata pasir boleh masuk agak banyak.Digoncang-goncangkan baling agar pasir boleh menelusuri (sesuai ke perkataan ni? )rongga-rongga yang berbaki.Ternyata kombinasi kaedah kedua member ruang dan tempat yang boleh dikatakan seimbang antara batu-batu berlainan saiz tersebut.

Hmm..apakah signifikasinya?Dalam hidup kita, ada pekara-pekara yang berlainan kepentingannya.Agama dan keluarga merupakan pekara besar@penting bagi kita,kemudian rakan-rakan atau mungkin kekasih mungkin agak kurang pentingnya berbanding agama dan keluarga.Dan yang paling kurang kepentingan mungkin adalah kehendak-kehendak kita yang hanya kekrana nafsu menginginkannya.

Cuba kalau kita habiskan duit untuk benda-benda yang paling kurang penting terlebih dahulu, sudah tentu terleka sehingga tiada peruntukan untuk pekara yang lebih penting.Sebagai contoh yang jelas,kata lah prepaid kita, kita habiskan dekat buah hati,memang la rasa seronok (tapi ditafsir bahagia :P), sehingga asyik tanpa disedari abis duit prepaid kita.Tapi kalau kita utamakan prepaid untuk ibu bapa terlebih dahulu,telefon ibu bapa confirm takkan lama punya dan mak ayah pun faham bila da agak lama didalam talian, tengok, masih lagi ada berbaki untuk pekara-pekara lain.Setuju?

Jadi mesej nya di sini adalah utamakan yang lebih penting dahulu, insyaALLAh pasti ada baki untuk yang kurang penting.Sekurang-kurangnya segala yang kita ada boleh disalurkan kat semua kategori, ye dak?

p/s: Terbaca artikel pasal mengisi baling ni ketika di RSAT (rumah sakit angkatan tentera) ATMA pada 2003 dulu.

Jumaat, September 05, 2008

Haha kan aje dugaan itu :)

Hurmm..tergelak sendirian bila muhasabah diri ini.Selalu mengadu tentang apa yang takde tapi apa yang ada tak pula dimanfaat betul-betul.

Kekadang itu, rasa semacam takleh terima kenyataan pun ada bilamana berada di dalam situasi yang 'melawan arus'.Entah kenapa diri ini selalu nak mudah je dalam urusan dakwah.Haha untuk diriku sendiri.

Adakah bila selalu mendapat tentangan dan 'melawan arus' itu tandanya tak dapat pertolongan dari ALLAH?Sudah cukup ke usaha untuk sampai tahap dah layak dapat pertolongan dari ALLAH?Haha lagi sekali buat diri ku sendiri.

Nabi-nabi ALLAH ada je yang diseksa malah dibunuh, adakah itu tandanya ALLAH tak kesian atau kasih kepada kekasih-kekeasihNYA (para anbia')?Sekali lagi haha selayaknya aku dapat.

Agaknya apa yang aku expect bila nak libatkan diri dalam nak kongsikan Islam dengan orang ini.Di mana manisnya perjuangan bilamana tiada dugaan?Bukankah sebaiknya aku haha kan saje segala dugaan itu, baru lah haha tak kena pada diri.ye dak?

Islam ini mudah, Islam ni praktikal <- jangan hanya di mulut slogan ini.Uar-uarkan saje, agaknya orang yang mendengar akan terima bulat2 je ke?Boleh tk dumpamakan seperti orang yang nak kongsikan kek yang sedap dengan orang lain, diuar2kan kek itu sedap, tapi tak bagi pun orang merasainya.Sama juga dalam hal ini, apa dia bukti Islam itu praktikal dan mudah?Isu ini insyaALLAH akan dicoretkan dalam posting lain nanti.Hehe..kembali kepada topik asal.



Bukannya kuat mana pun dugaan yang baru dapat setakat ni,setakat padan dengan usaha aku je.Dan bukannya tentangan itu hebat sangat pun, malah rakan seperjuangan ada,tambah lagi berada di pihak yang cuba sedaya mungkin ikut tafsiran al-quran dan hadis dan bukan takwilan semata.

Haizz (pinjam ayat wahab),semangat nak kena kuatkan lagi ini.Kalau tak, tak sampai objektifku masuk IU sem ni.Ku punya objektif peribadi selain objektif rasmi iaitu mahu kembalikan imej Islam kpd komuniti MMU.Moga diri yang kerdil ni mampu jayakan.

Tulisan kali ini juga masih lagi berbaur luahan hati, saje je tulis juga agar tak hilang minat nak menulis ini.InsyaALLAH akan aktif menulis dan lebih berfikiran positif dan tak lupa cuba untuk haha kan dugaan yang mendatang.

Yup!Hahakan dugaan a.k.a fikir positif (dlm bahasa sopan nye) demi capai matlamat!

Khamis, September 04, 2008

Sedikit luahan...


Salam...sudah lama jari ini tak mencoretkan luahan minda sendiri.Di atas kekangan masa dan kelemahan pengurusan masa oleh diri, maka diri kurang berkesempatan berkongsi idea.

Teringat tahun lepas di kala blog ini agak aktif dan diri mendpat respon positif dari kengkawan yang rata-rata cuba tonjolkan yang diorang bukan golongan yg prefer pd program2 atau santapan berunsur agama-ku rindukan saat itu, memang niat hati ini nak tarik ramai org sedar akan bestnya Islam, bukannya bila nak jadi Homo Islamicus (org yg prefer pd agama) maka bnyk sgt pantang larang sehingga taleh merasa seronok.


Posting kali ini lebih bersifat luahan hati.Buat sesiapa yg blom tahu, diri ini baru belajar nak aktif berpersatuan.Tu yg agak 'sibuk' sem ni.Teringat lagi sekali sebelum mendapat jawatan ini, diri ini mengadu kpd ALLAH Jalla Wa 'Ala ttg betapa cemburunya pada Abong yang punya rakan (geng2 uia kuantan) yg pro sunnah tapi sempoi.Sungguh ku menyenangi sifat dan perangai diorang.Beberapa ketika selepas peristiwa mengadu, tup tup dpt tawaran pegang jawatan untuk satu kelab yg pro islamik di kampus ini.


Terfikir sejenak, jika diri ini cuma mendaftar sekadar ahli biasa, pasti penglibatan dengan kelab tersebut ikut suka diri ni je, rasa rajin nak join program, join..kalau malas maka buat 'dono' je.Mungkin itu hikmah atas perlantikan tersebut, agar diri ini terikat dengan kelab maka terjawab 'permohonan' mahu punya sahabat2 yg pro islamik moga ada efek positif pada iman dan amal.



Cumanya...cumanya..terasa bagai diri ni baru je belajar berjalan, tapi sudah disuruh berlari.Maka kebarangkalian diri ini kerap terjatuh pasti tinggi.Tujuan posting bukan nak salahkan memana pihak, cuma diharap faham jika ada kala diri ini jatuh dan harap dapat dimaafkan segala kekurangan.Ku cuba berlari sebaik mungkin dan cuba juga ku fahami suasana ber'usrah' ni.Jujur cakap mmg tak pernah join atau belajar silibus2 usrah ni.




Ok, abis kut bab minta simpati..hehe..harap org2 lama tu faham ye.Hamba ni junior je.Setakat ni rasanya tugas diri ini pasal nak sediakan program2 dakwah bagi pihak kelab dah ada buat satu dua.InsyaALLAH akn menyusul program2 yg segar sesuai dgn selera bebudak kampus kita.

Cuma part nak selalu berhubung dgn anak2 biro je semacam ada kekurangan.Hehehe, kita ni jenis yg sempoi tp diexppect untuk ber 'ana enta' dan selalu buat perjumpaan kecil dan sesi tazkirah.Huhu..itu semua pekara baru bagi diri ni! :D


InsyaALLAH tgh proses nak kenal rapat ngan diorang then mungkin pendekatan lebih pendekatan santai.Hehe..kena la jadi diri sendiri ye dak? :)






Ok la..setakat tu je dulu coretan / luahan hati ini.Ni betul2 luahan hati ini, jangan ingat main2..hehe..bukan apa, ada rakan seperjuangan (mungkin tu kelemahan dia, dia x nampak), dia tak amik serius atas apa luahan atau cadangan yg org lain bagi.Ades la..takpe2..pk positif, setiap org ada kelemahan, mungkin tu kelemahan nya dan bukan pekara yg disengajakan oleh beliau.Huhu :D

Sekian, wassalam

Fuad Nordin
MMU Cyberjaya
0829H 4 Ramadhan 1429H