Isnin, April 21, 2008

Jadilah Seperti Itik Yang Berenang


Perumpamaan ini khas ditujukan kepada semua da'ie - da'ie dan amnya kepada bagi mereka yang yang selalu kalut dan resah dalam mengendalikan hidup.Perumpamaan menarik ini adalah daripada saudara Nizal Mohammad, pengacara tv3 ( menurut buku Kuasa Hijrah Kuasa Untuk Berubah).

Jadi, ada apa dengan itik yang sedang berenang ni?haa.. cuba perhatikan (atau kalau susah nak jumpa itik berenang, cuba imbaskan je ingatan ke memori situasi itik yang sedang berenang), nampak macam itik tu meluncur je kan atas permukaan air, betul tak?

Itu apa yang nampak di permukaan air - meluncur dengan sempurna di dalam kolam atau tasik, siapa tahu di bawah permukaan air betapa kaki itik itu berhempas pulas bagi memastikan tubuhnya bergerak lancar dan meluncur ke hadapan.



Begitu juga sepatutnya da'ie, islam sangat menyenangkan bila semua masyarakat sekeliling juga faham islam. Tapi untuk mencapai kepada masyarakat islam itu maka perlulah ada yang berjuang untuk proses dakwah dan islah kepada masyarakat.

Da'ie juga manusia biasa, berlaku kepada da'ie apa yang berlaku kat manusia lain. Da'ie juga ada masalah sendiri selain rintangan dalam perjuangan dakwah dan islah. Maka seharusnya layan semua masalah tu seperti mana situasi itik yang berenang, zahirkan muka yang tenang.

Ini juga yang sedang penulis cuba praktikkan, penulis berkongsi petua ini maka dengan harapan ianya bermanfaat dan dikira sebagai amal baik maka penulis bertawasul dengan amal ini agar dimudahkan penulis untuk betul-betul mempraktikkannya.

Jagalah ALLAH, nescaya ALLAH menjagamu.Buktikan apa yang kita yakini dengan mengaharungi segala ujian keyakinan itu dengan jaya nya.

p/s: Urusan agama yang paling ditakuti ialah ISTIQAMAH.Ia turut diakui oleh kebanyakan ulama.Sebaik-baik amalan adalah yang sedikit tetapi berkekalan.Doakan penulis istiqamah. Tq :)

1 ulasan:

Fadzli Yusof berkata...

Terima kasih kerana sudi membaca buku serba kekurangan itu.Semoga menjadi lebih baik daripada sebelum ini.

Salam Hijrah!
Fadzli Yusof